PENINGKATAN KEBUTUHAN: Pemkot Medan Perbanyak Pasar Murah

Oleh: Yoseph Pencawan 20 Mei 2017 | 02:05 WIB
Ilustrasi/Antara

Bisnis.com, MEDAN – Pemerintah Kota Medan menggelar pasar murah dengan jumlah penyebaran yang cukup banyak selama puasa tahun ini, guna membantu masyarakat yang kurang mampu dalam memenuhi kebutuhannya.

Wali Kota Medan Dzulmi Eldin mengatakan, beberapa titik lokasi pasar murah tersebut tersebar di 21 atau seluruh kecamatan yang ada di Kota Medan.

“Harga bahan kebutuhan pokok yang dijual di pasar murah telah kita subsidi sehingga jauh lebih murah dari harga di pasaran," ujarnya, Jumat (19/5).

Menurut dia, pasar murah tersebut digelar untuk membantu masyarakat kurang mampu memenuhi kebutuhannya dalam suasana bulan puasa. Selain itu, pasar murah juga dihelat untuk meredam tekanan inflasi yang kerap terjadi menjelang perayaan hari-hari besar keagamaan, terutama Idulfitri.

Beberapa bahan pokok yang dijual a.l. beras, gula, tepung terigu, telur, mentega, kacang tanah, minyak goreng serta aneka sirup.

Melihat dari data Dinas Perdagangan Kota Medan, berbagai bahan pokok dijual lebih murah dalam pasar yang digelar mulai 17 Mei sampai 16 Juni 2017 tersebut. Harga beras IR-64, misalnya, di pasar murah dijual Rp8.100 per kg, sedangkan di pasaran Rp10.500.

Kemudian, gula pasir dijual Rp10.500 per kg (di pasar Rp13.000 per kg), tepung terigu Rp6.380 per kg (pasar Rp10.000), telur Rp1.085 per butir (pasar Rp1.300), kacang tanah kelupas Rp23.700 per kg (pasar Rp26.000) dan blue band 200 gram Rp5.450 per sachet (pasar Rp7.450).

Minyak goreng kemasan Sania 1 liter Rp12.000 per pcs (pasar Rp14.000),  minyak Fortune 1 liter Rp11.500 per pcs (pasar Rp13.500) dan minyak Madina 1 liter Rp11.500 per pcs (pasar Rp13.500).

Selanjutnya aneka sirup, di antaranya Kurnia Rp15.240 per botol (pasar Rp17.500), Pohon Pinang Super Rp17.400 per botol (pasar Rp19.000), Pohon Pinang Fresh Juice Rp13.400 per botol (pasar Rp15.500).

Dzulmi mengajak mayarakat memanfaatkan pasar murah dengan sebaik-baiknya karena selain harganya yang relatif murah, seluruh bahan pokok yang dijual pun berkualitas dan layak konsumsi.

Namun, dia menegaskan bahwa pasar murah ini hanya ditujukan kepada masyarakat kurang mampu dan pihak penyelenggara diingatkan untuk selalu mengawasi ketentuan ini. Di sisi lain, para warga kurang mampu yang menjadi sasaran pasar murah ini juga diminta untuk tidak membeli bahan pokok melebihi kebutuhan.

Wali Kota juga mengungkapkan bahwa dirinya sudah membentuk tim khusus untuk melakukan pengawasan stok dan harga barang yang bertugas sampai dengan suasana bulan puasa dan Lebaran 2017 berakhir. Dengan demikian, tidak alasan bagi masyarakat merasa khawatir stok langka atau harga melonjak.

"Satgas Ketahanan Pangan ini setiap hari saya minta untuk melaporkan hasil pantauan yang mereka lakukan."

Guna mendukung tugas Satgas Ketahanan Pangan ini, Dzulmi meminta masyarakat melaporkan lokasi, pihak atau tempat perdagangan yang diduga melakukan penimbunan bahan kebutuhan pokok. Dan jika terbukti, Pemkot Medan dan pihak kepolisian akan langsung melakukan tindakan tegas.

Wakil ketua DPRD Medan Iswanda Nanda Ramli mengungkapkan, adanya rencana penambahan anggaran yang lebih besar dari tahun ini untuk membiayai pelaksanaan pasar murah. Dengan begitu, titik lokasi dapat bertambah, begitu juga ragam bahan pokok yang dijual.

"Anggaran pasar murah tahun ini sekitar Rp.3,5 miliar. Saya rasa (anggaran) masih kurang sehingga perlu ditambah tahun depan sebab warga Kota Medan, terutama yang kurang mampu, saat ini sangat kesulitan untuk membeli bahan kebutuhan pokok."

Sumber : Bisnis Indonesia, Sabtu (20/5/2017)

Editor: Nurbaiti

Berita Terkini Lainnya