Pilgub Kaltim : PKS Usung Isran Noor & Hadi Mulyadi

Oleh: Muhamad Yamin 04 Oktober 2017 | 16:04 WIB

Bisnis.com, SAMARINDA--Dewan Pimpinan Daerah Partai Keadilan Sejahtera (PKS) resmi mengusung pasangan Calon Gubernur Kaltim dan Wakil Gubernur, Isran Noor dan Hadi Mulyadi di Pemilihan Gubernur (Pilgub) Tahun 2018.

“Sudah secara tertulis, DPD PKS Provinsi Kaltim mendukung pasangan Isran dan Hadi,” kata Hadi Mulyadi, Calon Wakil Gubernur sekaligus Anggota DPR RI dari partai PKS Daerah Pemilihan Kaltim, Rabu (4/10/2017).

Lebih lanjut, Hadi mengungkapkan bila pasangan ini didukung oleh partai Gerindra dan PKS seperti duet Pilkada DKI memenangkan Anies dan Sandi. Maka, dukungan tersebut sangat baik buatnya dengan Calon Gubernur Isran Noor untuk maju di Pilgub.

“Kalau Gerindra bergabung, Alhamdulillah. Tapi, belum ada dukungannya saat ini secara tertulis,” ujar Hadi diwawancarai saat silaturahmi ke rumah pribadi Isran Noor.

Silaturahmi Isran Noor dan Hadi Mulyadi dihadiri tokoh masyarakat dan tokoh agama serta pengurus partai PKS di Kaltim.

Hadi Mulyadi menilai Isran memiliki kapasitas dalam memimpin provinsi Kaltim. Karena, mampu mengambil keputusan-keputusan tepat untuk pembangunan daerah.

Isran Noor merupakan mantan Bupati Kutai Timur periode 2009-2015 dan pernah menjabat Ketua Asosiasi Pemerintah Kabupaten Indonesia (APKASI).

Saat ditanya adanya dukungan partai Gerindra bagi dirinya, Isran Noor menjawab secara diplomasi.

“Saya membawa diriku sendiri bukan bawa partai lain. Belum saatnya, bawa partai,” kata Isran.

Isran merasa optimis, bahwa dirinya dan Hadi Mulyadi mampu maju di Pilgub yang mengharuskan mendapat dukungan minimal 11 kursi DPRD Kaltim dari partai politik.

“Insya Allah, nggak ada masalah (dukungan partai politik). Saya nggak mau sebut partai lain, selain PKS. Saya mau menjaga marwah partai PKS,” kata Isran.

Menurut Isran, dinamika partai politik, sangat dinamis. Ia tak ingin banyak berkomentar tentang dukungan partai politik lain, karena khawatir bisa membuat ketersinggungan di antara partai politik.

Editor: Rustam Agus

Berita Terkini Lainnya