Petani di Seruyan Rindukan Mesin Perontok Padi

Oleh: Newswire 31 Agustus 2018 | 20:50 WIB
Petani di Seruyan Rindukan Mesin Perontok Padi
Ilustrasi: Petani memanen padi./Antara-Budi Candra Setya

Bisnis.com, KUALA PEMBUANG – Para petani di Kabupaten Seruyan, Kalimantan Tengah, sangat memerlukan mesin perontok padi guna menunjang aktivitas mereka.

"Selama ini kami sangat kesulitan saat panen karena tidak adanya mesin perontok padi," kata anggota Kelompok Tani Mandiri Kelurahan Kuala Pembuang I, Srianto, di Kuala Pembuang, Jumat (31/8/2018).

Dia menambahkan pihaknya pernah mencoba melakukan pemisahan padi dengan cara manual sehingga prosesnya sangat lambat. "Karena terlalu lama prosesnya, akhirnya bulir padi kembali tumbuh dan rusak."

Srianto menyebutkan karena tidak memiliki mesin perontok padi maka selama ini Kelompok Tani Rembang Mandiri yang mengelola lahan pertanian lebih dari 20 hektare hanya mengandalkan sewa mesin dari pihak lain dengan biaya Rp750.000 per ton.

Selain itu, karena tidak memiliki mesin perontok padi, para petani juga terpaksa menyewa buruh untuk membantu proses panen dengan biaya Rp100.000 per hari per orang. "Akhirnya biaya yang dikeluarkan pada saat panen juga menjadi lebih besar."

Dia mengaku telah mengajukan permohonan bantuan ke Pemkab Seruyan dikarenakan mesin perontok padi ini merupakan salah satu kebutuhan vital para petani.

"Kami sudah lama mengusulkan, tetapi tidak juga direalisasikan, dan kita tetap berharap pemerintah merealisasikan bantuan mesin tersebut untuk menunjang aktivitas petani, terutama saat panen," ujar Srianto.

Sementara Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Seruyan, Sugian Noor, mengemukakan pihaknya secara bertahap terus mengupayakan berbagai bantuan bagi petani, khususnya bantuan alat dan mesin pertanian (alsintan) untuk menunjang kegiatan pertanian di Seruyan.

Dalam berbagai kesempatan DKPP telah meminta kepada para petani untuk menginventarisasi kebutuhan yang diperlukan untuk menunjang aktivitas petani dan menyampaikannya kepada petugas DKPP.

"Kami akan upayakan membantu sesuai dengan kapasitas yang ada, dan kita akan mengupayakan pembelian alsintan, baik dari APBD maupun APBN," katanya.

Sejak beberapa tahun terakhir, Pemkab Seruyan telah banyak menyalurkan alsintan kepada kelompok tani yang tersebar di seluruh kecamatan di Seruyan.

"Bantuan tersebut merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mendukung upaya khusus menuju swasembada pangan, yang diharapkan dapat meningkatkan percepatan dan gerakan tanam serta produktivitas pertanian," tambahnya.

Sumber : Antara

Editor: M. Syahran W. Lubis

Berita Terkini Lainnya