12 Orangutan di Kalimantan Tengah Dilepasliarkan

Oleh: Mia Chitra Dinisari 03 Agustus 2017 | 16:20 WIB
Pelepasliaran orangutan/Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Sebanyak 12 orangutan dilepasliarkan dari Pusat Rehabilitasi Nyaru Menteng ke Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya, Kalimantan Tengah, Rabu (02/08).

Dalam kegiatan lepasliar orangutan tersebut, dilakukan atas kerjasama PT Bank Central Asia Tbk dengan Borneo Orangutan Survival Foundation (BOSF) kali ini secara langsung terlibat dalam kegiatan pelepasliaran

Di sela kegiatan pelepasliaran orangutan, Executive Vice President Corporate Social Responsibility (CSR) BCA Inge Setiawati mengungkapkan pentingnya saling bahu membahu menjaga kelestarian orangutan sebagai satwa yang dilindungi yang menjadi tanggungjawab semua pihak.

“Selama ini, banyak yang beranggapan tempat paling aman bagi orangutan adalah pusat rehabilitasi. Padahal, tempat paling layak untuk satwa liar adalah habitat aslinya, hutan. Karenanya, BCA sangat mendukung kegiatan BOSF melepasliarkan orangutan yang sebelumnya telah menjalani proses rehabilitasi melalui sistem Sekolah Hutan dan tahap pra-pelepasliaran,” pungkas Inge.

Sejak tahun 2012, Borneo Orangutan Survival Foundation (BOSF) sebagai yayasan orangutan terbesar di dunia telah aktif melepasliarkan 289 orangutan di Kalimantan, dengan sekitar 650 orangutan yang masih direhabilitasi. Hingga tengah tahun 2017, BOSF telah melepasliarkan 167 orangutan di Hutan Konservasi Bukit Batikap di Kalimantan Tengah, 75 orangutan di Hutan Kehje Sewen di Kalimantan Timur, dan 47 orangutan di Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya di Kalimantan Tengah. Kali ini, BOSF bekerjasama dengan BCA memberangkatkan 12 orang utan dari Program Reintroduksi Orangutan di Nyaru Menteng menuju titik-titik pelepasliaran yang telah ditentukan sebelumnya di Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya, Kalimantan Tengah.

“Kami merasa terhormat bisa ambil bagian dalam kegiatan pelepasliaran orangutan dari pusat rehabilitasi ke hutan alami ini. Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya yang menjadi titik pelepasliaran orangutan kali ini telah ditetapkan sebagai kawasan konservasi, sehingga kami meyakini kawasan ini aman dari kemungkinan eksploitasi di masa mendatang,” tutup Inge.

Editor: Mia Chitra Dinisari

Berita Terkini Lainnya

Berita Populer