Lion Jakarta-Balikpapan Delay 4 Jam karena Pesawat harus Estafet

Oleh: Fariz Fadhillah 15 Mei 2018 | 14:22 WIB
Pesawat Lion Air di Bandara Internasional Soekarno-Hatta/Reuters-Beawiharta

Bisnis.com, BALIKPAPAN - Ratusan penumpang pesawat Lion Air JT 762 Jakarta-Balikpapan terkatung katung selama empat jam di Bandara Internasional Soekarno Hatta, Senin (14/5/2018) malam lantaran pesawat milik maskapai tersebut mengalami keterlambatan mendarat. 

"Penyebab delay karena persoalan operasional. Pesawat kami yang dari Singapura untuk melayani penerbangan ke Balikpapan terlambat mendarat," ujar  District Manager Lion Grup Balikpapan Ahmad Affandy baru saat dihubungi Bisnis siang hari ini Selasa (15/5/2018). 

Ia menerangkan pesawat Lion JT 151 rute Singapura-Bandara Soekarno-Hatta (CKG) mengalami delay dari seharusnya berangkat pukul 17.30 menjadi 19.50 sehingga baru tiba sekira pukul 22.15.

Pesawat inilah yang kemudian menjalankan tugas dengan nomor penerbangan JT 762 untuk menjalani rute Jakarta-Balikpapan. Alhasil penerbangan menuju Balikpapan ikut mengalami penundaan. 

Sejatinya para penumpang tersebut akan diterbangkan menuju Balikpapan menggunakan nomor penerbangan JT 762 sedari pukul 18.25, namun baru diberangkatkan pukul 22.15 lewat. 

"Dikarenakan ada masalah operasional jadi pesawat yang siap adalah pesawat tersebut. Jadi pesawat dari JT 151 yang digunakan untuk penumpang JT 762," jelasnya. 

Meski akhirnya diberangkatkan serta mendapat kompensasi keterlambatan, para penumpang yang kecewa sempat mendebat petugas dari maskapai swasta tersebut. Bisnis mencatat bahwa ganti rugi yang diberikan sebesar Rp 300 ribu/penumpang. 

Menurut Affandi, kompensasi delay itu sudah sesuai Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 89/2015 tentang penanganan keterlambatan penerbangan. 

"Kami langsung melakukan penanganan keterlambatan penerbangan sesuai PM89 termasuk ganti rugi terhadap total 207 penumpang, karena memang sudah seharusnya dilakukan," jelas dia. 

Ke depan, kata dia, pihaknya akan terus melakukan pembenahan operasional untuk mengurangi risiko terjadinya perbedaan waktu antara waktu keberangkatan atau kedatangan sesuai yang dijadwalkan.

"Delay biasa juga karena adanya rotasi ataupun perbaikan pesawat. Jadi kami mohon maaf," terang dia. 

Editor: Sutarno

Berita Terkini Lainnya

Berita Populer