Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penghuni Kampus Diincar, Baru Separuh Warga Kalbar Jadi Peserta

Kepala Unit Pemasaran BPJS Kesehatan Pontianak Juliantomo mengatakan, sampai saat ini baru 50% penduduk Kalimantan Barat yang terdaftar sebagai peserta BPJS Kesehatan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Oktober 2016  |  21:16 WIB

Bisnis.com, PONTIANAK - BPJS Kesehatan mencatat masih separuh dari populasi Kalimantan Barat menjadi peserta jaminan sosial.

Kepala Unit Pemasaran BPJS Kesehatan Pontianak Juliantomo mengatakan, sampai saat ini baru 50% penduduk Kalimantan Barat yang terdaftar sebagai peserta BPJS Kesehatan.

"Saat ini tercatat jumlah peserta jaminan sosial mencapai 2.647 juta jiwa. Cakupan peserta itu baru mencapai 50 persen dari jumlah penduduk Kalimantan Barat yakni 5,3 juta jiwa," kata Juliantomo di Pontianak, belum lama ini.

Untuk itu, pihaknya akan kembali menggencarkan kerja sama dengan berbagai pihak untuk meningkatkan peserta BPJS kesehatan. Salah satunya dengan menggandeng beberapa perguruan tinggi yang ada di Pontianak dan Kubu Raya.

"Kita sudah membuat program agar pelajar dan mahasiswa yang ada di Kota Pontianak dan Kabupaten Kubu Raya menjadi target peserta jaminan sosial BPJS Kesehatan. Kami harapkan agar perguruan tinggi yang ada di Kota Pontianak dan Kubu Raya bisa menjadi peserta jaminan sosial BPJS Kesehatan."

Dia mengaku hal itu sudah disampaikannya secara langsung saat berdiskusi dengan sejumlah perguruan tinggi di kedua wilayah tersebut. Ajakan itu disampaikan untuk memperluas jumlah kepesertaan.

Juliantomo menuturkan, perguruan tinggi merespon baik ajakan dari BPJS Kesehatan untuk mengikutsertakan mahasiswanya menjadi peserta jaminan sosial.

"Pada intinya, beberapa perguruan tinggi yang ada sudah menerima dengan baik rencana ini, namun tidak bisa sekarang. Tidak menutup kemungkinan tahun depan saat tahun ajaran baru."

Dia tidak menampik ke depannya akan dilakukan kerja sama antara BPJS Kesehatan dan perguruan tinggi di Kalimantan Barat.

"Tetapi melihat ketersediaan anggaran dari masing-masing perguruan tinggi. Karena ada perguruan tinggi yang sudah memberikan asuransi kesehatan bagi mahasiswanya di luar BPJS."

Sebelumnya, kerja sama sudah terjalin dengan Universitas Tanjungpura. Untuk iuran para mahasiswa ini masuk dalam kategori kepesertaaan mandiri kelas III, yakni sebesar Rp25.500 per bulan. Iuran tersebut masuk dalam anggaran universitas alias tidak membebani mahasiswa.

BPJS Kesehatan memilih Untan karena universitas ini didukung adanya program studi kedokteran yang dilengkapi klinik kesehatan dan rumah sakit. Klinik kesehatan dan RS di Untan memiliki fasilitas yang memadai seperti peralatan medis modern dan tersedia dokter-dokter ahli.

Terkait sumber dana, berasal dari APBN dan mulai akan disalurkan pada tahun ajaran baru 2016/2017 ini dengan prioritas utama 1.000 mahasiswa Bidik Misi dari total mahasiswa baru sebanyak 6.000 orang dan 32.000 mahasiswa Untan saat ini.

Bidik Misi adalah mahasiswa yang terpilih berdasarkan nilai akademik di atas rata-rata selama menempuh SMA tetapi minim biaya pendidikan. "Prioritas berikutnya adalah membidik mahasiswa yang kesulitan biaya pendidikan."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bpjs kesehatan

Sumber : Antara

Editor : Yoseph Pencawan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top