Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dukung Pengendalian dan Pencegahan Stunting, PKT Launching Program PEDALGAS

Program PEDALGAS digagas PKT sebagai bentuk kepedulian perusahaan bagi pertumbuhan anak di Kota Bontang, sekaligus menekan risiko stunting pada anak sejak masa kehamilan.
Media Digital
Media Digital - Bisnis.com 29 Maret 2022  |  20:50 WIB
PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) bekerjasama dengan PT Kaltim Medika Utama (KMU) menggagas program PEDALGAS (Pengendalian dan Pencegahan Stunting) bagi masyarakat Bontang untuk mendukung pencegahan stunting dan pemenuhan gizi pada masa pertumbuhan anak. - JIBI/Istimewa
PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) bekerjasama dengan PT Kaltim Medika Utama (KMU) menggagas program PEDALGAS (Pengendalian dan Pencegahan Stunting) bagi masyarakat Bontang untuk mendukung pencegahan stunting dan pemenuhan gizi pada masa pertumbuhan anak. - JIBI/Istimewa

Bisnis.com, BONTANG—Dukung pencegahan stunting dan pemenuhan gizi pada masa pertumbuhan anak, PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) bekerjasama dengan PT Kaltim Medika Utama (KMU) menggagas program PEDALGAS (Pengendalian dan Pencegahan Stunting) bagi masyarakat Bontang. Program ini diresmikan oleh SVP Umum PKT Ardi Harto Mulyo bersama Sekretaris Kota Bontang Aji Erlynawati di Posyandu Flamboyan Gunung Elai Bontang Utara, Selasa (29/3/2022). 

Ardi Harto Mulyo mengungkapkan program PEDALGAS digagas PKT sebagai bentuk kepedulian perusahaan bagi pertumbuhan anak di Kota Bontang, sekaligus menekan risiko stunting pada anak sejak masa kehamilan. Program ini juga wujud dukungan PKT terhadap pencapaian 17 indikator Sustainable Development Goals (SDGs), khususnya menghilangkan kelaparan dan segala bentuk malnutrisi di tahun 2030, serta mencapai kesehatan pangan melalui penurunan angka stunting hingga 40 persen di tahun 2025. 

"Sasaran program ini anak usia di bawah dua tahun dan ibu hamil, yang merupakan kelompok rentan terhadap persoalan kesehatan dan gizi. Dari kesinambungan upaya yang dilakukan, diharap dapat mencegah risiko stunting sejak dini di Kota Bontang," ujar Ardi. 

Dirinya menegaskan PKT sangat berkomitmen dalam mendukung kesehatan masyarakat, melalui berbagai program yang  digagas untuk memberikan pelayanan secara optimal. Hal ini merupakan salah satu fokus perhatian PKT dengan mendekatkan pelayanan serta memudahkan masyarakat mendapatkan akses kesehatan di Kota Bontang.

"Dukungan terhadap kesehatan masyarakat akan terus dioptimalkan PKT, melalui berbagai program secara berkesinambungan. Baik bagi masyarakat sekitar perusahaan maupun Kota Bontang secara umum," tandas Ardi. 

Direktur Operasi dan Pengembangan PT KMU Ilham Normadina, mengatakan program ini menitikberatkan pada aspek identifikasi hingga edukasi pemantauan tumbuh kembang anak secara intensif. Hal ini mengingat angka stunting yang masih terbilang tinggi di Bontang, sehingga perlu kesinambungan upaya untuk pencegahan dan meminimalisasi risiko sejak dini. 

"Berdasarkan data status gizi Kota Bontang per Januari 2022, saat ini terdapat 1.825 balita stunting, 809 balita underweight serta 460 balita wasting. Diharapkan melalui program ini kita bisa mengidentifikasi dini risiko stunting untuk dilakukan pencegahan," kata Ilham. 

PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) bekerjasama dengan PT Kaltim Medika Utama (KMU) menggagas program PEDALGAS (Pengendalian dan Pencegahan Stunting) bagi masyarakat Bontang untuk mendukung pencegahan stunting dan pemenuhan gizi pada masa pertumbuhan anak./JIBI-Istimewa

Program PEDALGAS menyasar masyarakat pesisir Bontang seperti di Kelurahan Loktuan, Guntung, Gunung Elai, Bontang Baru, Bontang Kuala hingga pulau Gusung. Kegiatan meliputi screening pertumbuhan anak dan ibu hamil, edukasi terkait stunting, konseling ahli gizi, pelatihan pemantauan pertumbuhan anak bagi kader posyandu, pemantauan pertumbuhan anak dan ibu hamil sebanyak tiga kali serta pemberian makanan tambahan bagi ibu hamil dan balita. 

"Kami harap program ini dapat membangun komitmen bersama dalam pengendalian serta pencegahan stunting di wilayah pesisir, agar generasi berikutnya bisa tumbuh lebih sehat dan cerdas," tambah Ilham.

Sekretaris Kota Bontang Aji Erlynawati, mengapresiasi dukungan PKT dalam menekan angka stunting melalui program PEDALGAS, sebagai kesinambungan upaya identifikasi pertumbuhan anak dan kesehatan ibu hamil di Kota Bontang. Dirinya menilai program ini sejalan dengan langkah Pemkot Bontang untuk menekan angka stunting hingga 14 persen di tahun 2024, dengan mengerahkan seluruh sektor terkait untuk menangani persoalan tersebut secara konvergen dan terintegrasi. 

"Kami sangat menyambut positif sekaligus mengapresiasi dukungan PKT melalui program ini, sehingga kedepan stunting bisa terus ditekan seiring meningkatnya pemahaman masyarakat  dengan kesinambungan upaya yang dilakukan," tutur Aji.(*)

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pupuk kaltim
Editor : Media Digital

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top