Kalsel Berpotensi Jadi Sentral Ekowisata di Kalimantan

Dubes Indonesia untuk Finlandia dan Estonia Wiwiek Setyowati Firman berharap, Provinsi Kalsel bisa serius dalam mengambil kesempatan untuk menjadi sentral ekowisara atau ekoturisme di wilayah Kalimantan.
Arief Rahman | 15 Maret 2019 16:02 WIB
GOSOK INTAN: Rombongan Dubes Indonesia untuk Finlandia dan Estonia saat melihat proses penggosokan Intan di Martapura - Arief Rahman

Bisnis.com, MARTAPURA- Dubes Indonesia untuk Finlandia dan Estonia Wiwiek Setyowati Firman berharap, Provinsi Kalsel bisa serius dalam mengambil kesempatan untuk menjadi sentral ekowisara atau ekoturisme di wilayah Kalimantan.

Ekowisata atau ekoturisme sendiri merupakan salah satu kegiatan pariwisata yang berwawasan lingkungan dengan mengutamakan aspek konservasi alam, aspek pemberdayaan sosial budaya ekonomi masyarakat lokal serta aspek pembelajaran dan pendidikan.

Hal tersebut disampaikannya saat mengunjungi Pusat Informasi Pariwisata dan Penggosokan Intan Martapura Kalsel Binaan Bank Indonesia (BI), Jumat (15/03/2019) di Kota Martapura Kabupaten Banjar.

"Kalsel ini sangat banyak sekali objek pariwisatanya yang alami dan sangat cocok bila menjadi sentral Ekowisata di Kalimantan. Hal tersebut saya pikir bisa menjadi peluang jika digarap dengan serius," tegasnya.

Dikatakannya, negara di wilayah Eropa Utara sangatlah gemar mengunjungi objek wisata yanh alami dan berwawasan lingkungan tersebut. Bahkan pihaknya mengaku siap untuk ikut membantu mempromosikannya, khususnya di negara Finlandia dan Estonia.

"Dalam beberapa hari kunjungan di Kalsel, kita sudah keliling berbagai wisata andalanya. Baik itu Lok Baintan, Kiram, Pulau Bakut dan terbaru wisata penggosokan Intan. Kami meyakini semua wisata tadi bisa menjadi magnet bagi para turis internasional jika bisa dipromosikan dan dibenahi dengan baik lagi kedepannya," tambahnya.

Tidak lupa dirinya juga mengucap terimakasih atas sambutan yang luar biasa dari BI Perwakilan Kalsel, karena sudah bersedia memberikan kesempatan bagi rombongannya untuk melihat secara langsung proses penggosokan Intan di Martapura.

"Rombongan kami ini tidak hanya di isi oleh pihak kedubes saja, namun juga ada dari media eropa hingga organisasi travel. Kami berharap setelah pulang dari Indonesia mereka bisa mempromosikan destenasi wisata Kalsel di negara mereka," ungkapnya.

Sementara itu, Deputi Kepala Perwakilan BI Kalsel Mohd Irwan menegaskan, sudah menjadi komitmen pihaknya untuk ikut terlibat dalam mendorong sektor pariwisata di Kalsel dapat lebih berkembang lagi kedepannya.

Dengan berkembangnya bisnis pariwasata di Kalsel kedepannya maka geliat ekonomi di Banua tidak perlu lagi tergantung dari sektor komoditas pertambangan. Selain itu dengan berkembangnya bisnis pariwisata di daerah, Indonesia bisa mengatasi masalah defisit neraca perdagangan.

"Selain ikut melestarikan pariwisata berbasis lokal, BI Perwakilan Kalsel juga aktif melakukan berbagai kajian tentang pariwisata di daerah lain dan hasilnya dapat menjadi masukan bagi Kalsel dalam mengembangkan sektor pariwisatanya," pungkasnya.

Tag : kalsel, EKOWISATA
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top