Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lesu Empat Tahun Terakhir, Kaltim Genjot Produksi Kakao

Selama empat tahun terakhir hingga 2019 terjadi penurunan produksi kakao di Kalimantan Timur mencapai 9,63 persen setiap tahunnya.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 06 Juni 2020  |  00:40 WIB
Biji kakao - Bisnis.com
Biji kakao - Bisnis.com

Bisnis.com, BALIKPAPAN - Selama empat tahun terakhir hingga 2019 terjadi penurunan produksi kakao di Kalimantan Timur mencapai 9,63 persen setiap tahunnya. Pada tahun 2015 produksi biji kering 3.948 ton menjadi 2.513 ton di tahun 2019.

Kepala Dinas Perkebunan Kalimantan Timur (Kaltim) Ujang Rachmad mengatakan bahwa penurunan produksi kakao disebabkan meningkatnya luasan tanaman tua, tetapi tidak diimbangi kegiatan peremajaan. Padahal, kakao menjadi salah satu komoditas unggulan subsektor perkebunan dan menjadi sumber pendapatan bagi petani di Kaltim.

Mencermati kondisi ini, Dinas Perkebunan berupaya untuk meningkatkan produksi kakao dengan penyediaan alokasi anggaran. Anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD) 2020 mengalokasikan Rp672 juta untuk kegiatan peremajaan kebun kakao dengan luas 50 Ha di Kabupaten Kutai Timur.

“Kegiatan peremajaan kebun kakao tahun ini seluas 50 hektare berupa bantuan 50 ribu batang benih kakao, 5 ton pupuk NPK, dan 250 paket pestisida. Rencananya akan diserahkan kepada 30 petani di kecamatan Busang, Kutai Timur,” katanya melalui pesan instan yang dikutip dari situs resmi Pemprov Kaltim, Jumat (5/6/2020).

Ujang menjelaskan bahwa kegiatan peremajaan kebun kakao akan terus digalakkan. Sebab, banyak kebun berisi tanaman yang sudah berusia tua sehingga kurang produktif.

“Kami berupaya mendata kebunnya yang sudah tidak produktif, sehingga dapat dimasukkan dalam program pembinaan untuk peremajaan kebun dengan bantuan Pemerintah Provinsi Kaltim maupun Kementerian Pertanian,” jelasnya.

Sementara itu, Dinas Perkebunan juga akan berupaya memberikan pembekalan kepada petani mengenai cara mengoptimalkan hasil kebun kakao dan menghindari serangan hama atau tanaman pengganggu. Dengan begitu produksi kakao bisa meningkat dan menyejahterakan para petani.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kaltim kakao produksi kakao
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top