Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kaltim Minta Dukungan Pemerintah Pusat Untuk Akselerasi Pembangunan Infrastruktur

Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur mengakui akses jalan darat menuju kawasan industri masih belum optimal, sehingga bisa menjadi salah satu penyebab bagi investor belum melirik kawasan yang ada.
Tim Jelajah Infrastruktur Kalimantan
Tim Jelajah Infrastruktur Kalimantan - Bisnis.com 10 Agustus 2020  |  12:34 WIB
Kepala Biro Infrastruktur dan Sumber Daya Alam Setdaprov Kaltim Lisa Hasliana bersama Wakil Wali Kota Balikpapan Rahmad Mas'ud didampingi Kepala Perwakilan Bisnis Indonesia Balikpapan Rachmad Subiyanto dan perwakilan sponsor melepas Tim Jelajah Infrastruktur Kalimantan. Tim yang diprakarsai Bisnis Indonesia tersebut akan melihat dari dekat pembangunan infrastruktur di empat kota di Kalinantan Timur, yakni Balikpapan, Penajam Paser Utara, Kutai Kartanegara dan Samarinda. - JIBI/Syahruddin
Kepala Biro Infrastruktur dan Sumber Daya Alam Setdaprov Kaltim Lisa Hasliana bersama Wakil Wali Kota Balikpapan Rahmad Mas'ud didampingi Kepala Perwakilan Bisnis Indonesia Balikpapan Rachmad Subiyanto dan perwakilan sponsor melepas Tim Jelajah Infrastruktur Kalimantan. Tim yang diprakarsai Bisnis Indonesia tersebut akan melihat dari dekat pembangunan infrastruktur di empat kota di Kalinantan Timur, yakni Balikpapan, Penajam Paser Utara, Kutai Kartanegara dan Samarinda. - JIBI/Syahruddin

Bisnis.com, BALIKPAPAN—Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur mengakui akses jalan darat menuju kawasan industri masih belum optimal, sehingga bisa menjadi salah satu penyebab bagi investor belum melirik kawasan yang ada.

Kepala Biro Infrastruktur dan Sumber Daya Alam, Lisa Hasliana mengatakan bahwa akses yang kurang bagus ini membuat ongkos logistik melambung. Apabila terfasilitasi dengan baik, diyakini investasi berdatangan. 

“Contohnya adalah Kawasan Ekonomi Khusus Maloy Batuta. Infrastrukturnya masih kurang. Oleh karena itu perlu ada perhatian dari pemerintah pusat untuk bantuan dananya,” katanya, Senin (10/8/2020).

Lisa menjelaskan bahwa saat ini Kaltim tidak bisa maksimal dalam membangun infrastruktur. Pandemi Covid-19 harus membuat anggaran dipotong hingga setengahnya.

“Semua dihantam rata. Total yang dianggarkan yang tersisa itu Rp3,5 triliun setelah di-refocussing,” jelasnya.

Karena dana dipangkas, Lisa menuturkan bahwa pemerintah Kaltim hanya bisa memprioritaskan program yang memang sangat penting. Target pun akhirnya direvisi.

“Jadi misalnya pembangunan jalan itu dari 100 meter jadi 50 meter. Kami juga memilih pembangunan yang sanat penting. Untuk yang longsoran itu utama. Juga untuk air bersih masyarakat,” ucapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jelajah Infrastruktur Kalimantan
Editor : Rachmad Subiyanto
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top