Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pembudi Daya Ikan di Kalbar Dikucuri Rp1,8 Miliar

Paket bantuan tersebut juga diharapkan meningkatkan pendapatan dari efisiensi budi daya ikan sistem bioflok serta limbah yang dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 Desember 2020  |  20:54 WIB
Ilustrasi. - Antara
Ilustrasi. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyalurkan bantuan berupa paket budi daya sistem bioflok tahun anggaran 2020 dengan total nilai sebesar Rp1,8 miliar untuk sebanyak 11 kelompok yang terdapat di kabupaten dan kota di Provinsi Kalimantan Barat.

"Pendistribusian bantuan budi daya ikan sistem bioflok memiliki potensi untuk meningkatkan kapasitas SDM di masyarakat karena dapat meningkatkan keterampilan pembudidaya melalui teknologi yang diadaptasi," kata Dirjen Perikanan Budi daya KKP Slamet Soebjakto dalam siaran pers di Jakarta, Minggu (6/12/2020).

Selain itu, ujar Slamet Soebjakto, paket bantuan tersebut juga diharapkan meningkatkan pendapatan dari efisiensi budi daya ikan sistem bioflok serta limbah yang dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik.

Bantuan yang diberikan berjumlah 11 paket bantuan dengan total nilai sebesar Rp1,8 miliar untuk 11 kelompok yang terdapat di kabupaten dan kota Provinsi Kalimantan Barat. Kabupaten dan kota tersebut terdiri dari Kota Pontianak, Kabupaten Mempawah, Landak, Kubu Raya, Ketapang dan Melawi.

Pemerintah, kata dia, terus melakukan berbagai upaya untuk memulihkan ekonomi masyarakat melalui berbagai program bantuan yang disalurkan secara terukur serta berorientasi untuk meningkatkan produktivitas masyarakat.

Ia menilai bahwa bantuan ini dapat menjadi solusi akan penyediaan sumber protein bergizi tinggi dengan harga yang terjangkau di masyarakat.

"Dengan asupan protein yang terpenuhi, tingkat kesehatan dan gizi masyarakat dapat terjaga sehingga produktivitas masyarakat dapat terus meningkat di masa mendatang," ucapnya.

Kepala Balai Perikanan Budidaya Air Tawar (BPBAT) Mandiangin Andy Artha Donny Oktopura mengungkapkan bantuan budi daya ikan sistem bioflok bertujuan untuk meningkatkan produksi perikanan budi daya, serta diseminasi teknologi budi daya ikan yang efisien, produktivitas tinggi dan ramah lingkungan.

Bantuan tersebut, kata dia, adalah sebagai stimulus usaha bagi masyarakat untuk penciptaan lapangan kerja dan ketahanan pangan, sehingga diharapkan dapat terus memberi manfaat ekonomi bagi kelompok penerima dan masyarakat sekitarnya.

"Kami berharap kepada semua kelompok penerima bisa memanfaatkan bantuan yang diberikan secara optimal, serta meningkatkan ketahanan pangan dan menstimulus usaha bagi masyarakat untuk penciptaan lapangan kerja," ucapnya.

Menurut dia, keuntungan budi daya ikan sistem bioflok antara lain masa budi daya yang lebih singkat, hemat air, tidak perlu lahan yang luas serta hemat pakan, dapat diintegrasikan dengan sayur, hasil panen dan keuntungan yang lebih tinggi.

Andy juga mengharapkan Bantuan Budi daya Ikan Sistem Bioflok dapat menstimulus usaha bagi masyarakat khususnya di tengah pandemi Covid-19, dapat direplikasi oleh masyarakat sehingga meningkatkan produksi ikan lele di Kalbar dan bisa dimanfaatkan serta dioperasionalkan oleh kelompok penerima dengan baik dan optimal.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perikanan kalbar

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top