Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perusahaan Perkebunan di Kalbar Diimbau agar Waspadai Karhutla

Perusahaan perkebunan sawit berperan strategis untuk mencegah karhutla karena lebih dari separuh areal penggunaan lainnya (APL) ditanam komoditas unggulan tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 Februari 2021  |  18:56 WIB
Kadisbun Kalbar saat melakukan pemantauan fasilitas pencegahan karhutla di areal perkebunan sawit. - ANTARA/Dedi
Kadisbun Kalbar saat melakukan pemantauan fasilitas pencegahan karhutla di areal perkebunan sawit. - ANTARA/Dedi

Bisnis.com, PONTIANAK — Dinas Perkebunan Provinsi Kalbar meminta agar perusahaan perkebunan terus waspada terhadap ancaman kebakaran hutan dan lahan (karhutla) karena sebagian wilayah di Kalbar saat ini mulai mengalami musim kemarau.

"Untuk korporasi perkebunan diarahkan agar semua perusahaan perkebunan bertanggung jawab menjaga lahan yang masuk dalam wilayah konsesinya agar tidak terjadi kebakaran. Untuk korporasi acuannya Pergub 97 tahun 2020 tentang pencegahan Karhutla," kata Kepala Disbun Kalbar Heronimus Hero, Selasa (16/2/2021).

Ia menilai perusahaan perkebunan sawit berperan strategis untuk mencegah karhutla karena lebih dari separuh areal penggunaan lainnya (APL) ditanam komoditas unggulan tersebut.

"APL di Kalbar seluas 6,3 juta hektare dan sebanyak 52 persennya itu dimanfaatkan untuk perkebunan sawit. Nah, perusahaan dalam hal ini sangat strategis untuk bisa mencegah dan mengendalikan karhutla, bukan sebaliknya," katanya.

Ia menjelaskan bahwa perkebunan sawit memiliki sumber daya yang lebih lengkap dan terorganisir sehingga dalam hal pencegahan Karhutla sangat penting dan strategis.

"Paling tidak di wilayah izin atau perusahaan perkebunan sawit harus bisa dicegah. Bahkan, di area sekitar perkebunan melalui pendampingan kepada masyarakat sekitar untuk pengendalian atau pencegahan Karhutla," jelas dia.

Menurutnya mayoritas wilayah usaha perkebunan sawit di Kalbar di dalamnya ada tanah gambut. Tanah gambut sendiri memiliki potensi yang besar dan sulit dikendalikan jika terbakar.

"Nah, itu harus tetap menjadi perhatian serius perusahaan. Pemerintah terus memantau dan mendampingi agar perusahaan betul-betul dengan serius soal lingkungan ini. Perusahaan harus komitmen dengan ketentuan yang telah ada, bukan malah sebaliknya," kata dia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perkebunan kelapa sawit Karhutla

Sumber : Antara

Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top