Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Danau Sentarum Mengering, Warga Kesulitan Air Bersih

Krisis air bersih sudah hampir satu bulan, masyarakat hanya mengalirkan secara manual dengan selang dari sungai yang ada di bukit.
Kondisi Danau Sentarum yang berada di Kecamatan Batang Lupar, wilayah Kapuas Hulu, Kalimantan Barat ketika musim kemarau mengalami kekeringan, Rabu (11/10/2023)./Antara-Bulin.
Kondisi Danau Sentarum yang berada di Kecamatan Batang Lupar, wilayah Kapuas Hulu, Kalimantan Barat ketika musim kemarau mengalami kekeringan, Rabu (11/10/2023)./Antara-Bulin.

Bisnis.com, KAPUAS HULU - Masyarakat Kecamatan Batang Lupar yang tinggal di sekitar kawasan Taman Nasional Danau Sentarum, wilayah Kapuas Hulu, Kalimantan Barat kesulitan air bersih, karena sumber air berkurang dan kondisi danau saat ini mengering akibat kemarau panjang.

"Krisis air bersih sudah hampir satu bulan, masyarakat hanya mengalirkan secara manual dengan selang dari sungai yang ada di bukit secara berkelompok," kata Camat Batang Lupar Aleksius Bulin, kepada Antara, di Putussibau Kapuas Hulu, Rabu (11/10/2023).

Disampaikan Bulin, untuk mengatasi persoalan tersebut ke depannya perlu tempat penampungan air secara permanen agar bisa membantu mengatasi kesulitan air bersih yang tentunya memperhatikan juga sisi kesehatan.

Ia berharap agar pemerintah dan pihak Balai Besar Taman Nasional Betung Kerihun dan Danau Sentarum (TNBKDS) Kapuas Hulu dapat membangun sumber air bersih bagi masyarakat.

Menurut Bulin, pembangunan untuk air bersih itu bisa berupa sumur bor dan tempat penampungan air sebagai cadangan ketika musim kemarau melanda.

"Belum ada PDAM, selama ini swadaya masyarakat secara kelompok dan manual mengalirkan air dari sumber air bukit langsung ke rumah warga tanpa adanya penyaringan dan tidak ada bendungan di tempat sumber air," tutur Bulin.

Hal senada disampaikan Kepala Desa Sungai Senunuk Kecamatan Batang Lupar Jahransyah Sanjan mengatakan kesulitan air bersih di daerah itu akibat musim kemarau panjang yang menyebabkan sejumlah sumber air mengering.

"Kami yang berada di bawah bukit yang ada sumber air saja kesulitan mendapatkan air bersih, apalagi warga yang tinggal di Danau Sentarum karena saat ini air danau pun mengering akibat kemarau," kata Sanjan.

Terkait persoalan tersebut, Ketua Komisi V DPR RI Lasarus mengatakan pihaknya pernah mendorong Kementerian Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk membangun air bersih di sekitar kawasan Danau Sentarum di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu.

Bahkan, pihaknya sempat ingin menganggarkan, akan tetapi pihak Kementerian PUPR tidak berani melaksanakan karena terbentur aturan terkait kawasan lindung.

Sementara itu, Bupati Kapuas Hulu Fransiskus Diaan mengatakan kondisi air bersih saat kemarau memang cukup sulit terutama masyarakat yang berada di danau-danau salah satunya di Danau Sentarum.

Untuk menyikapi hal tersebut, kata Fransiskus, pemerintah akan mengkaji, sumber air dari pegunungan atau sumur bor yang memungkinkan untuk membantu masyarakat memenuhi kebutuhan air bersih ketika musim kemarau.

"Memang menjadi persoalan kebanyakan pemukiman warga masuk dalam kawasan Taman Nasional Danau Sentarum, kami harapkan ada solusi karena ini menyangkut kepentingan hajat hidup masyarakat banyak," katanya.

Selain itu, Fransiskus juga berharap agar pihak Balai Besar Taman Nasional Betung Kerihun dan Danau Sentarum dapat memberdayakan masyarakat yang berada di kawasan tersebut.

"Harapan kita persoalan masyarakat di kawasan lindung ada solusinya dan kami akan lakukan komunikasi dengan pihak terkait terutama pihak Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup (KLHK)," kata Fransiskus.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Redaksi
Editor : Miftahul Ulum
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper