Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Polisi Janji Bersih-Bersih Mulai dari Pengurusan SIM Sampai Penindakan Kasus

Kepala Kepolisian Daerah Kalimantan Barat Irjend Musyafak berjanji akan menyapu bersih praktik pungutan liar di jajarannya dan di Kalbar umumnya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Oktober 2016  |  15:16 WIB
Ilustrasi - JIBI
Ilustrasi - JIBI

Bisnis.com, PONTIANAK - Kepala Kepolisian Daerah Kalimantan Barat Irjend Musyafak berjanji akan menyapu bersih praktik pungutan liar di jajarannya dan di Kalbar umumnya.

Musyafak memastikan pihaknya siap menyapu bersih berbagai bentuk praktik pungli di lingkungan Polda Kalbar, sesuai dengan Perpres No. 87/2016 tanggal 21 Oktober 2016.

Ia menjelaskan, sebelum operasi itu dimulai, pihaknya akan memulai dari internal Polda Kalbar, mulai dari pungli di pelayanan SIM, STNK, BPKB dan SKCK, serta pelayanan dibidang penegakan hukum.

"Operasi sabu bersih ini nanti tidak hanya masalah pungli saja, tetapi juga operasi penyelundupan, minuman keras, narkoba, karena ketiganya sangat potensial terjadi di wilayah Kalbar," ungkapnya.

Dalam operasi sapu bersih terhadap pungli sasarannya pada tempat-tempat yang menjadi pusat pelayanan publik.

Mulai dari pelayanan pembuatan sertipikat tanah, pembuatan KTP, paspor, pelayanan izin trayek, jembatan timbang dan pelayanan publik lainnya yang akan dilakukan dengan operasi tangkap tangan.

"Kalau ada masyarakat yang apabila mengurus apa saja, jika dipersulit dan ada pungli, maka silakan laporkan saja pada pihak kepolisian terdekat," katanya.

Menurut dia, satgas operasi sapu bersih anggotanya tidak semata-mata dari kepolisian, tetapi dari semua unsur.

Mulai dari TNI, Kementerian Hukum dan HAM Kalbar, LP, Perhubungan, Imigrasi, Kementrian Kehutanan dan Lingkungan Hidup, Dinas Kelautan dan Perikanan dan instansi terkait lainnya.

"Hal itu penting dilakukan untuk menghindari adanya arogansi kekuasaan atau penggunaan kewenangan yang berlebihan, makanya semua pihak harus dilibatkan."

Kapolda Kalbar menambahkan, Kalbar memiliki wilayah perbatasan darat yang terhampar dari barat Paloh (Kabupaten Sambas) hingga timur Badau (Kabupaten Kapuas Hulu) sepanjang 867 kilometer.

Di sepanjang perbatasan itu, tentunya banyak jalan tikus (jalan tidak resmi) sehingga rawan terjadi tindakan pelanggaran antar kedua negara tersebut, seperti penyeludupan dan lainnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pungli

Sumber : Antara

Editor : Yoseph Pencawan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top