Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penambahan Penerbangan ke Bandara Tjilik Riwut Gagal

Penambahan jalur serta frekuensi penerbangan di tiga bandara di Kalimantan Tengah, khususnya Bandara Tjilik Riwut Palangka Raya yang diinginkan pemerintah provinsi maupun kalangan legislatif terancam gagal.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 05 Maret 2019  |  09:38 WIB
Penambahan Penerbangan ke Bandara Tjilik Riwut Gagal
Ilustrasi. - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, PALANGKA RAYA - Penambahan jalur serta frekuensi penerbangan di tiga bandara di Kalimantan Tengah, khususnya Bandara Tjilik Riwut Palangka Raya yang diinginkan pemerintah provinsi maupun kalangan legislatif terancam gagal.

"Keinginan menambah jalur maupun frekuensi penerbangan di Kalteng sulit dilakukan jika melihat kondisi saat ini," kata Kepala Seksi Angkutan Penumpang Dinas Perhubungan Kalteng, Terjo Piu di Palangka Raya, Selasa (5/3/2019).

Sejak semester kedua 2018 hingga awal tahun ini, frekuensi penerbangan terus alami penurunan secara konsisten. Hal ini terjadi secara merata di tiga bandara, yaitu Bandara Tjilik Riwut Palangka Raya, Iskandar Pangkalan Bun serta Haji Asan Sampit.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik, selama Januari 2019 frekuensi penerbangan di provinsi hanya sebanyak 1.655 kali, menurun jika dibandingkan Desember 2018 lalu, yakni sebanyak 1.836 kali.

Terjo menyebut, bahkan sejumlah maskapai terpaksa menunda atau membatalkan penerbangan akibat kurangnya jumlah penumpang. Jika rata-rata jumlah minimal penumpang berangkat sebanyak 40 persen, belakangan jumlah penumpang berada di bawah angka tersebut bahkan hanya 10 persen.

"Akibatnya penumpang dialihkan ke jadwal penerbangan selanjutnya agar jumlahnya memenuhi standar minimal yang telah ditetapkan pihak maskapai," tuturnya.

Penurunan jumlah penumpang pesawat diduga akibat tingginya harga tiket, sementara daya beli atau kemampuan ekonomi masyarakat dalam beberapa waktu terakhir mengalami penurunan.

Ia menjelaskan, pihaknya tidak bisa memprediksi berapa lama kondisi ini akan bertahan, mengingat semua bergantung pada penurunan harga tiket maupun peningkatan kemampuan daya beli masyarakat.

"Kami juga sudah berupaya menyurati pemerintah pusat agar harga tiket pesawat bisa diturunkan, namun tampaknya hal ini masih menjadi permasalahan di tingkat nasional," ungkap Terjo.

Adapun keseluruhan jumlah penumpang pesawat pada Januari 2019 yakni sebanyak 136.402 orang. Jumlah tersebut gabungan dari semua penumpang dari tiga bandara, yakni Bandara Tjilik Riwut sebanyak 62.882 orang, Iskandar Pangkalan Bun sebanyak 49.890 orang serta Haji Asan Sampit sebanyak 23.341 orang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bandara kalteng

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top