Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Januari-Oktober 2019, Impor Kaltara Turun 27,50 Persen

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatkan impor Kalimantan Utara mengalami penurunan sebesar 27,50 persen dari US$71 juta pada Januari Oktober 2018 menjadi US$51,47 juta pada Januari-Oktober 2019.
Yanuarius Viodeogo
Yanuarius Viodeogo - Bisnis.com 17 Desember 2019  |  00:35 WIB
Pekerja melakukan aktivitas bongkar muat di Pelabuhan Bongkar Muat Tanjung Priok milik Pelindo II, Jakarta, Kamis (28/11/2019). - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Pekerja melakukan aktivitas bongkar muat di Pelabuhan Bongkar Muat Tanjung Priok milik Pelindo II, Jakarta, Kamis (28/11/2019). - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatkan impor Kalimantan Utara mengalami penurunan sebesar 27,50 persen dari US$71 juta pada Januari Oktober 2018 menjadi US$51,47 juta pada Januari-Oktober 2019.

Kontribusi impor Kaltara tertinggi disumbang dari non migas sebesar US$50,72 juta mencakup hasil industri sebesar US$46,53 juta, hasil tambang sebesar US$3,93 juta dan hasil pertanian US$0,26 juta. Adapun impor Kaltara dari sektor migas mencapai US$0,76.  

Kaltara mendatangkan barang dari luar mencakup perabotan, keperluan tidur, kasur, alas kasur, bantalan kursi, lampu dan alat kelengkapan penerangan, papan atau tanda ilumniasi, dan bangunan prefabrikasi sebesar US$5,39 juta.

Tembakau dan pengganti tembakau dipabrikasi sebesar US$6,47 juta, mesin dan perlengkapan elektris serta bagiannya, perekam dan pereproduksi suara atau gambar dan suara televisi, dan bagian serta aksesoris dari barang tersebut sebesar US$3,36 juta.

Reaktor nuklir, ketel, mesin dan peralatan mekanis sebesar US$23,05 juta, kayu dan barang dari kayu, arang kayu sebesar US$0,29 juta.

Instrumen dan aparatus optis, fotografi, sinematografi, pengukur, pemeriksa, presisi, medis dan bedah sebesar US$0,06 juta dan karet sebesar US$0,08 juta.

BPS menginformasikan impor migas Kaltara dari China sebesar US$34,89 juta, Malaysia sebesar US$5,04 juta dan Singapura sebanyak US$8,09 juta. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impor bps
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top