Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bersiap IKN Baru, Balikpapan Wacanakan Kembali Angkot jadi Pengumpan

Balikpapan akan mengembangkan angkutan massal. Akan tetapi dalam menerapkannya butuh kajian mendalam.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 28 Januari 2020  |  17:10 WIB

Bisnis.com, BALIKPAPAN -- Presiden Joko Widodo telah mengumumkan lokasi ibu kota negara baru, yaitu di sebagian Penajam Paser Utara dan Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur. Sebagai kota penyangga, Balikpapan bersiap diri dari sisi transportasi darat.

Kepala Dinas (Kadis) Perhubungan Kota Balikpapan, Sudirman Djayaleksana mengatakan bahwa akan mengembangkan angkutan massal. Akan tetapi dalam menerapkannya butuh kajian mendalam.

"Nah, kajian itu baru selesai 2019. Kita akan melakukan sebuah langkah namanya rerouting untuk angkot [angkutan kota]," katanya, saat ditemui wartawan.

Dirman menjelaskan bahwa rerouting atau penataan ulang jalur angkot dilakukan karena sejak 2015 lalu pemerintah Balikpapan telah mengurangi setengah dari jumlah transportasi umum tersebut. Dari 2.500 menjadi sekitar 1.250 angkot. 

Keberadaan angkot lalu akan dipindah dari jalur pemukikan ke jalan utama. Dengan begitu, angkot hanya akan menjadi pengumpan (feeder) saja. Setelah itu masyarakat bisa menggunakan sarana angkutan umum massal (SAUM) atau bus rapid transit yang sudah diterapkan di Ibu Kota dengan nama Transjakarta.

"Dari koridor yang sudah disiapkan jangan sampai timbul gesekan atau masalah sosial baru antara angkot dengan angkutan masal itu sendiri. Makanya kita buatlah kajian rerouting," jelasnya.

Wacana rerouting sebenarnya sudah lama dicanangkan oleh pemerintah Balikpapan. Berdasarkan berita Bisnis.com pada 13 Maret 2015, Dirman yang juga Kadis Perhubungan mengatakan bahwa angkot dengan SAUM akan terintegrasi.

"Jadi nanti angkutan umum ini akan dijadikan sebagai umpan. Angkutan umum menjemput warga di wilayah pemukiman, lalu setibanya di jalur protokol bisa langsung naik bus SAUM," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

balikpapan angkot
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top