Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gelar Rakor Dengan KLHK, Pemprov Kalsel Mau Bangun Peringatan Dini Banjir

Rakor dengan KLHK digelar untuk menganalisa secara cepat penanganan terhadap bencana banjir yang terjadi di Kalsel dan langkah kedepan upaya pemulihan lingkungan di Kalsel .
M. Mutawallie Sya’rawie
M. Mutawallie Sya’rawie - Bisnis.com 28 Januari 2021  |  03:11 WIB
Para anggota BPBD Kota Banjarmasin, Kalsel, Rabu (20/1/2021) menggunakan perahu saat mengantar bantuan untuk warga terdampak banjir. - Antara
Para anggota BPBD Kota Banjarmasin, Kalsel, Rabu (20/1/2021) menggunakan perahu saat mengantar bantuan untuk warga terdampak banjir. - Antara

Bisnis.com, BALIKPAPAN – Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan (Pemprov Kalsel) menggelar rapat koordinasi tindaklanjut penanganan banjir secara virtual bersama Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kalsel Nurul Fajar Desira mengatakan rakor ini digelar untuk menganalisa secara cepat penanganan terhadap bencana banjir yang terjadi di Kalsel dan langkah ke depan upaya pemulihan lingkungan di Kalsel.

“Guna mencari solusi ke depannya, apa yg harus kami lakukan agar ketika terjadi curah hujan yang tinggi, daya rusaknya masih dapat dikendalikan,” ujarnya dikutip dari Media Center Diskominfo Kalsel, Rabu (27/1/2021).

Fajar menambahkan terdapat beberapa rekomendasi dan dukungan penuh dari KLHK mengenai perbaikan vegetasi atau program penanaman kembali pada lahan kritis.

“Kami juga akan melakukan evaluasi serta perbaikan terhadap kebijakan yang ada. Ada 3 perda yakni tentang Revolusi Hijau, Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (RPPLH) dan jasa lingkungan,” katanya.

Selanjutnya, diperlukan peran serta masyarakat dalam dalam menjaga kawasan. Lebih lanjut, Fajar menuturkan pihaknya juga akan membangun Early Warning System (EWS) atau peringatan dini bencana di seluruh Kalsel, pasca banjir besar yang masih melanda Kalsel hingga saat ini. “Sehingga kalau cuacanya ekstrem, masyarakat dapat secepatnya menghindar,” tuturnya.

Adapun, Fajar mengungkapkan saat ini Pemprov Kalsel masih fokus pemulihan pada pelayanan publik yang perlu diperbaiki, termasuk perbaikan rumah warga serta melakukan pembersihan terhadap dampak banjir seperti lumpur dan pembukaan jalan.

“Semua sudah ada petunjuk pelaksanaannya, tapi masih memerlukan waktu, mulai dari survei, mencari lahan dan dalam waktu satu bulan ini kami akan lakukan pendataan dilanjutkan dengan recovery,” pungkasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir klhk Kalsel
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top