Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Multi Sarana Jaya Ekspor Rumput Laut ke Korea Selatan

Bahan baku rumput laut didapatkan dari Kota Bontang, Kaltim dan Provinsi Kaltara (Tarakan dan Nunukan) dengan kisaran harga di petani mencapai Rp13.500 per kilogram.
M. Mutawallie Sya’rawie
M. Mutawallie Sya’rawie - Bisnis.com 11 Februari 2021  |  08:54 WIB
Proses muat rumput laut ke dalam kontainer. - Bisnis/Muhammad Mutawallie Sya'rawie
Proses muat rumput laut ke dalam kontainer. - Bisnis/Muhammad Mutawallie Sya\'rawie

Bisnis.com, SAMARINDA – Komoditas rumput laut Kalimantan Timur siap memenuhi pasar Korea Selatan.

Direktur CV Multi Sarana Jaya Samuel Kurniawan Ang mengatakan pihaknya tengah menunggu keberangkatan 1 kontainer 20 feet ekspor rumput laut.

"Kalau nggak meleset sekitar tanggal 21 atau 24 [februari] kita kirim ke korea," ujarnya, Rabu (10/1/2021). 

Bisnis yang dimulai sejak pertengahan 2015 tersebut awal mulanya melihat dari potensi melimpah untuk sumber daya alam  Kaltim, di samping potensi kayu, batu bara, dan sawit.

"Saya berpikir rumput laut ini bagus karena budi daya berkelanjutan, itu yang membuat saya tertarik untuk menggeluti," katanya.

Samuel menambahkan pihaknya melakukan ekspor pertama kali pada April 2020. Sebelumnya, dia hanya melakukan perdagangan domestik hingga tahun 2019 memulai penjajakan terkait perdagangan luar negeri.

Samuel mendapatkan bahan baku rumput laut dari Kota Bontang, Kaltim dan Provinsi Kaltara (Tarakan dan Nunukan) dengan kisaran harga di petani mencapai Rp13.500 per kilogram.

Dia mengungkapkan bahwa dalam sebulan dapat menjual rata-rata 12 ton rumput laut ke beberapa daerah seperti Makassar dan Surabaya yang dapat menghasilkan pendapatan bersih sekitar Rp30 juta per bulan.

"Potensinya bagus, permintaan cukup tinggi kadang-kadang kita kekurangan bahannya, masalahnya justru harga tidak stabil, tergantung supply dan demand," ungkapnya.

Di sisi lain, pandemi Covid-19 membuat dampak yang cukup besar bagi Samuel. Pasalnya, baik permintaan domestik maupun ekspor menurun cukup drastis sepanjang 2020.

Dia menjelaskan bahwa sebelum keadaan pandemi, pengiriman rumput laut ke Eropa lancar. Namun, untuk saat ini, terjadi penurunan pengiriman yang menyebabkan Samuel kehilangan 50 persen pendapatan.

"Sekarang pangsa pasar kurang karena Covid-19, permintaan di luar juga agak berkurang, stok mereka juga selalu cukup," jelasnya.

Adapun, Samuel mengakui bahwa tantangan terbesar yang dihadapi adalah bagaimana membuat raw material rumput laut menjadi produk olahan sebagai komoditas ekspor ke depannya.

"Kita tidak ingin mengekspor dalam barang mentah, kalau ada potensi kita ingin mengembangkan olahan agar mendapatkan value added sehingga kita bisa terus menjamin petani kita yang di bawah karena kalau [harga] terlalu rendah khawatir mereka tidak bisa mencukupi kehidupan mereka," terangnya.

Sementara itu, pengamat ekonomi Purwadi menyatakan bahwa pemerintah daerah dapat secara simultan mendorong ekspor dengan melakukan pemetaan terhadap indeks daya saing UMKM di Kaltim.

"Sebenarnya itu tantangan untuk pemerintah daerah, bahwa banyak potensi yang belum digali," katanya.

Purwadi memaparkan koordinasi antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah diperlukan dalam menyusun indeks daya saing dalam kaitannya kepada standar produk, lingkungan, bahan baku, kontinuitas dalam skala tertentu.

"Tentunya melibatkan banyak instansi terkait sektor keuangan, penanaman modal, dan pelaku usaha sendiri (Kadin)," pungkasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kaltim rumput laut
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top