Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejak Hari Ini, PTM Terbatas 100 Persen Mulai Digelar di Kaltim

Kepala Disdikbud Kaltim Kaltim Anwar Sanusi menjelaskan pelaksanaan PTM Terbatas tetap berpedoman pada SKB 4 Menteri.
M. Mutawallie Sya’rawie
M. Mutawallie Sya’rawie - Bisnis.com 04 Januari 2022  |  21:31 WIB
Sejumlah siswa mengikuti Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas pada hari pertama kembali masuk sekolah di SDN 3 Lhokseumawe, Aceh, Kamis (5/8/2021). Pemkot Lhokseumawe kembali melaksanakan PTM terbatas untuk seluruh jenjang pendidikan tahun ajaran baru 2021/2022 dengan menerapkan protokol kesehatan ketat setelah kriteria di daerah tersebut turun dari level 3 ke level 2 pandemi Covid-19. ANTARA FOTO - Rahmad
Sejumlah siswa mengikuti Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas pada hari pertama kembali masuk sekolah di SDN 3 Lhokseumawe, Aceh, Kamis (5/8/2021). Pemkot Lhokseumawe kembali melaksanakan PTM terbatas untuk seluruh jenjang pendidikan tahun ajaran baru 2021/2022 dengan menerapkan protokol kesehatan ketat setelah kriteria di daerah tersebut turun dari level 3 ke level 2 pandemi Covid-19. ANTARA FOTO - Rahmad

Bisnis.com, SAMARINDA ––  Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kalimantan Timur menetapkan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas bagi SMA,SMK dan SLB di seluruh kabupaten/kota yang berjalan mulai hari ini, Selasa (4/1/2022).

Kepala Disdikbud Kaltim Anwar Sanusi menjelaskan pelaksanaan PTM Terbatas tetap berpedoman pada Surat Keputusan Bersama (SKB) 4 Menteri. Dia menambahkan, Disdikbud Kaltim turut melakukan evaluasi PTM kedepan terkait perkembangan kasus COVID-19 di wilayah Kaltim.

“Sebelum ini kami sudah menyampaikan kepada Gubernur bahwa realisasi cakupan vaksinasi untuk siswa-siswi mencapai 72 persen dan Guru sudah 76 persen. Akan terus dievaluasi termasuk melihat kondisi Covid-19 di wilayah Kaltim,” ujarnya yang dikutip, Rabu (4/1/2022).

Anwar memaparkan kembalinya aktivitas belajar di sekolah, dapat memberikan dampak positif bagi siswa karena aktivitas tersebut telah terhenti selama hampir dua tahun sejak awal tahun 2020 lalu.

“Saya juga mengusulkan agar nantinya jika PTM sudah dilaksanakan tidak memakai shift atau berjadwal pembagian lagi langsung masuk semua. Tapi kita tetap melihat dari evaluasi kedepan,” paparnya.

Sementara itu, Wakil Gubernur Kaltim menyambut baik pelaksanaan dengan mekanisme PTM terbatas. Menurutnya, hal tersebut merupakan tindak lanjut yang baik dari SKB 4 Menteri, tentang Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran di Masa Pandemi Covid-19.

"Kita pasti sambut baik SKB menteri yang ada. Saya kira instruksi Kemendikbudristek jadi alasan semakin kuat dan cepat kita melaksanakan PTM di Januari 2022," pungkasnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sekolah kalimantan timur pembelajaran tatap muka
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top