Cuaca Mendung, Ketinggian Hilal Hanya 1,5 Derajat di Balikpapan

Secara astronomis posisi hilal di Indonesia pada saat Kamis Maghrib masih berada di bawah kriteria baru MABIMS yang ditetapkan pada 2021.
Ilustrasi pemantauan hilal./Ist
Ilustrasi pemantauan hilal./Ist

Bisnis.com, BALIKPAPAN – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Balikpapan mengadakan pemantauan hilal di Menara Balikpapan Islamic Center pada Kamis (20/4/2023). Namun, cuaca mendung yang melanda wilayah tersebut membuat proses observasi menjadi lebih menantang.

Kepala BMKG Balikpapan Rashmid menyampaikan bahwa cuaca mendung, meskipun belum hujan, menyulitkan pihaknya untuk melihat hilal.

"Kemungkinan melihat hilal sangat kecil akibat cuaca mendung yang berlarut hingga sore hari, ditambah dengan parameter-parameter di bawah standar," ujarnya di Balikpapan, Kamis (20/4/2023).

Ketinggian hilal di wilayah Balikpapan hanya mencapai sekitar 1,5 derajat, jauh di bawah ambang batas yang dibutuhkan untuk observasi.

Rashmid mengungkapkan bahwa ketinggian hilal terbesar di Indonesia berada di Aceh dengan 2,25 derajat. "Meskipun demikian, kemungkinan melihat hilal sore ini masih sangat kecil. Namun, kita tetap berusaha mencoba, siapa tahu di tempat lain yang cerah bisa mengamati hilal," pungkasnya.

Dalam perkembangan lain, anggota Tim Hisab Rukyat Kemenag Dr. Ing. Khafid melaporkan bahwa secara astronomis posisi hilal di Indonesia pada saat Kamis Maghrib masih berada di bawah kriteria baru MABIMS yang ditetapkan pada 2021.

"Di seluruh wilayah Indonesia, posisi hilal pada 29 Ramadhan 1444H sudah berada di atas ufuk. Namun demikian, masih berada di bawah kriteria imkanur rukyat MABIMS," ujar Khafid di Gedung Kementerian Agama, Jakarta, Kamis (20/4/2023).

Kriteria baru MABIMS menetapkan bahwa secara astronomis, hilal dapat teramati jika bulan memiliki ketinggian minimal 3 derajat dan elongasinya minimal 6,4 derajat.

Menurut Khafid, pada saat Magrib 20 April 2023, posisi bulan di Indonesia tingginya 0 derajat 45 menit sampai 2 derajat 21,6 menit, dengan sudut elongasi antara 1 derajat 28,2 menit sampai dengan 3 derajat 5,4 menit.

Selain itu, dari 123 titik pemantauan hilal di Seluruh Indonesia yang berada di bawah kewenangan Kementerian Agama melaporkan bahwa para perukyat tidak melihat hilal.

Dengan demikian, pemerintah melalui Kementerian Agama menetapkan 1 Syawal 1444 Hijriah atau Idul Fitri 2023 Masehi jatuh pada Sabtu (22/4), setelah diputuskan dalam sidang isbat yang digelar di Gedung Kementerian Agama, Jakarta, Kamis (20/4/2023).

"Berdasarkan hisab posisi hilal seluruh Indonesia sudah di atas ufuk dan tidak memenuhi kriteria MABIMS baru, serta ketiadaan melihat hilal. Sidang isbat menetapkan 1 Syawal 1444 H jatuh ada hari Sabtu, 22 April 2023 Masehi," ujar Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas.

Dengan demikian, penetapan 1 Syawal antara Pemerintah dengan Muhammadiyah berbeda. Muhammadiyah telah menetapkan Idul Fitri pada Jumat (21/4) yang didasarkan pada kriteria wujudul hilal. Sementara Pemerintah pada Sabtu (22/4) berdasarkan kriteria MABIMS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper