Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Revisi RTRW Jadi Langkah Baru Balikpapan Perkuat Infrastruktur

Pemerintah Kota Balikpapan sedang menyusun strategi pengembangan kota yang berkelanjutan hingga 2045.
Progres pembangunan Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) IKN, Kaltim, Senin (6/5/2024)./Antara-Muzdaffar Fauzan.
Progres pembangunan Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) IKN, Kaltim, Senin (6/5/2024)./Antara-Muzdaffar Fauzan.

Bisnis.com, BALIKPAPAN — Pemerintah Kota Balikpapan memperkuat posisinya sebagai daerah penyangga Ibu Kota Nusantara (IKN) dengan mempertimbangkan revisi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW).

Staf Ahli Perekonomian dan Pembangunan Setdakot Balikpapan, Neni Dwi Winahyu menyatakan revisi ini merupakan langkah strategis dalam merespons dinamika perkembangan kota dan proyeksi masa depan.

“Ini juga dalam mendukung kota Balikpapan sebagai kota jasa yang dinamis dan berwawasan lingkungan,” ujarnya dalam keterangan resmi, Selasa (14/5/2024).

Dia menambahkan pihaknya telah menggelar konsultasi publik sebagai bentuk koordinasi dengan berbagai pihak, termasuk Otorita IKN, dalam menyusun struktur ruang dan pola ruang yang harmonis dengan daerah perbatasan.

“Kami juga bekerja sama dengan DPRD Balikpapan untuk memperkuat revisi RTRW melalui peraturan daerah,” katanya.

Sementara itu, Kepala Bidang Penataan Ruang Dinas Pertanahan dan Penataan Ruang (DPPR) Kota Balikpapan Siti Patimah mengungkapkan bahwa Pemerintah Kota Balikpapan sedang menyusun strategi pengembangan kota yang berkelanjutan hingga 2045.

Dengan proyeksi penduduk yang dapat mencapai 3 juta orang, Balikpapan berada di persimpangan penting untuk memastikan bahwa infrastruktur dan lingkungan dapat menampung peningkatan jumlah penduduk secara efektif.

"Kalau ini tetap dipertahankan, artinya perlu tempat untuk menampung mereka. Sementara saat ini penduduk ada sekitar 700 ribu orang berdasarkan data Disdukcapil," ungkapnya.

Siti menyebutkan proyek-proyek besar seperti RDMP dan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara telah menjadi katalisator bagi peningkatan tenaga kerja, yang memerlukan perencanaan ruang permukiman yang matang.

"Untuk menghadapi ini perlu strategi pengembangan kota. Dengan tetap mempertahankan daya dukung dan daya tampung lingkungan," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper