Posindo Balikpapan Kejar Pendapatan dari Surat Paket

PT Pos Indonesia mengejar target pendapatan pada 2019 melalui produk jasa kurir.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 10 September 2019  |  21:13 WIB

Bisnis.com, BALIKPAPAN-PT Pos Indonesia mengejar target pendapatan pada 2019 melalui produk jasa kurir.

Kepala Cabang PT Pos Indonesia Balikpapan, Taufik Dara Marala mengatakan bahwa selama ini porsi pendapatan dari surat paket masih menyumbang sebesar 70 persen, sisanya jasa keuangan dan bisnis lainnya.

Dia melanjutkan, untuk mendongkrak pendapatan akhir tahun hingga 20 persen, pihaknya berstrategi meluncurkan  program jasa kurir dalam kota Q9. Produk ini merupakan layanan pengiriman cepat dalam kota dengan waktu sampai maksimal 9 jam.

Adapun produk ini juga masih dalam portofolio surat paket yang menggabungkan kiriman paket, dokumen dan logistik. 

"Selain itu, jasa PT Pos Indonesia bukan hanya mengirim paket saja berupa dokumen atau brang saja. Tetapi, mulai dari spare part alat berat kendaraan bermotor juga diakomodir," jelasnya Selasa (10/9/2019).

Adapun untuk target PT Pos Balikpapan sepanjang tahun ini senilai Rp30 miliar. Dibandingakan dengan periode yang sama tahun lalu pendapatan yang dicetak mencapai Rp12,5 miliar.

Capaian pendapatan dikarenakan pada bulan ramadan dan lebaran lalu, pihaknya mencatat pendapatan satu bulan lebih tinggi dibandingkan dengan bulan biasanya. 

"Rata-rata omzet per bulan Rp2,5 miliar. Saat peak season pada Ramadan lalu berhasil mencapai Rp 3 miliar," jelasnya.

 Adapun saat ini, layanan Q9 tersedia di kantor cabang utama, 10 kantor cabang dan tujuh agen yang tersebar di dalam kota. Waktu pengiriman mulai pukul 07.30 Wita hingga pukul 16.00 Wita. 

PT Pos memberlakukan tarif senilaiRp15.000 per Kg dengan volume kiriman maksimal 5 Kg. Selanjutnya, jasa kiriman dalam kota Q9 juga akan dilengkapi dengan layanan Cash On Delivery (COD).

Kendati bersaing dengan penyedia layanan serupa yang lebih dulu hadir salah satunya bisa diakses melalui ojek online, Taufik, optimistik produk pos masih kompetitif.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
posindo, balikpapan

Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top