Penerimaan Bea Masuk Kalimantan Bagian Timur 'Kebal' Corona

Pemerintah membatasi beberapa hewan hidup masuk dari China ke Indonesia. Upaya tersebut untuk menjaga penyebaran virus corona.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 12 Februari 2020  |  21:45 WIB
Penerimaan Bea Masuk Kalimantan Bagian Timur 'Kebal' Corona
Aktivitas bongkar muat batu bara di salah satu tempat penampungan di Balikpapan, Kalimantan Timur, Rabu (3/10/2018). - ANTARA/Irwansyah Putra
Bisnis.com, BALIKPAPAN — Pemerintah membatasi beberapa hewan hidup masuk dari China ke Indonesia. Upaya tersebut untuk menjaga penyebaran virus corona.
 
Kepala Seksi Bimbingan Kepatuhan Internal dan Layanan Informasi Kanwil DJBC Kalimantan Bagian Timur (Kalbagtim), Arief Rahman mengatakan bahwa pembatasan tersebut tidak berpengaruh terhadap penerimaan bea masuk di wilayahnya. 
 
Wilayah Kalbagtim tidak mengimpor barang yang bersifat konsumtif. Buah dan mainan adalah kiriman dari domestik.
 
“Produk-produk itu [kalau impor] selesai di Pulau Jawa. Setelah itu baru dikirim ke Balikpapan [dan sekitarnya],” katanya di Balikpapan, Rabu (12/2/2020).
 
Arief menjelaskan bahwa sekitar 85 persen barang impor dari adalah produk-produk yang menunjang industri. 
 
“Yang masuk adalah alat berat, minyak mentah, dan spare part. Jadi dampak corona di regional tidak terasa,” jelasnya. 
 
Di sisi lain target penerimaan DJBC Kalbagtim pada 2019 tidak sesuai harapan. Dari target total penerimaan yang dikejar sebesar Rp628.883.826.000, hanya terealisasi sebesar Rp606.978.165.590 atau 96,52 persen.
 
Berdasarkan catatan instansi, komoditas impor terbesar dari Kaltim adalah minyak mentah, alat berat, suku cadang alat berat, dan ban.
 
Sementara itu untuk ekspor adalah batu bara, minyak sawit mentah, ikan, kayu semiolahan, dan produk kimia. Dari sisi pajak sendiri, Kaltim memperoleh Rp3.108.374.863.450.
 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kaltim

Editor : Miftahul Ulum
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top