Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemprov Kaltim Jamin Kebutuhan Pokok Aman Saat Ramadan dan Lebaran

Berdasarkan hasil pantauan petugas monitoring harga di pasar kabupaten dan kota di Kaltim, stok pangan cukup sampai tiga bulan ke depan
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 30 April 2020  |  21:55 WIB
Menjelang Natal dan pergantian tahun, harga bahan pokok di pasar tradisional di Balikpapan mulai naik. - Bisnis.com/Fariz Fadhillah
Menjelang Natal dan pergantian tahun, harga bahan pokok di pasar tradisional di Balikpapan mulai naik. - Bisnis.com/Fariz Fadhillah

Bisnis.com, BALIKPAPAN – Harga kebutuhan pokok umumnya selalu melonjak saat bulan Ramadan dan Lebaran. Permintaan yang membludak dibarengi pasokan yang terbatas dinilai menjadi penyebabnya.

Pelaksana Tugas (Plt) Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Timur (Sekdaprov Kaltim) Muhammad Sa’bani mengatakan bahwa para distributor diharapkan bisa menjaga pasokan. Dengan begitu kenaikan harga bisa dikendalikan.

“Jangan menimbun dan jangan menaikan harga semena-mena. Kita harapkan Bulog juga dapat menyuplai lebih banyak lagi kebutuhan penting lainnya. Jangan sampai terjadi kekosongan pasokan,” katanya saat rapat virtual dengan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian dikutip dari situs Kaltim, Kamis (30/4/2020).

Sa’bani menjelaskan bahwa pemantauan ketersediaan kebutuhan pokok diperlukan agar memastikan tidak ada kelangkaan di pasar dan menjamin kebutuhan masyarakat terpenuhi.

“Kita imbau masyarakat tetap tenang dan tidak membeli secara berlebihan. Juga para pedagang jangan mengambil kesempatan dalam situasi atas pemberlakuan pembatasan oleh pemerintah,” jelasnya.

Sa’bani menuturkan bahwa berdasarkan hasil pantauan petugas monitoring harga di pasar kabupaten dan kota, stok pangan cukup sampai tiga bulan ke depan. Harga masih tetap stabil meski masih ada komoditas yang langka di pasaran seperti gula pasir.

“Dalam waktu dekat ini melalui dinas terkait akan dilakukan pasar murah sebagai upaya untuk pemenuhan bagi masyarakat. Paling tidak untuk menekan harga,” ungkapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kebutuhan pokok Virus Corona
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top