Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kaltim Perketat Aturan Kunjungan ke Wilayahnya

Masuk ke wilayah Kaltim menunjukkan surat keterangan non reaktif uji rapid test antigen/antibodi atau hasil negatif uji swab berbasis PCR.
M. Mutawallie Sya’rawie
M. Mutawallie Sya’rawie - Bisnis.com 24 Desember 2020  |  21:01 WIB
Warga menjalani tes cepat (rapid test) Antigen Covid-19. - Antara/Fikri Yusuf
Warga menjalani tes cepat (rapid test) Antigen Covid-19. - Antara/Fikri Yusuf

Bisnis.com, BALIKPAPAN — Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur (Pemprov Kaltim) memperketat arus kedatangan atau kunjungan ke wilayahnya.

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Kaltim Andi Muhammad Ishak menyatakan melalui Surat Edaran Gubernur Kaltim tentang Anjuran Pelaksanaan Selama Libur Hari Raya Natal dan Menyambut Tahun Baru 2021, diharapkan dapat menekan kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Provinsi Kaltim yang kian tinggi.

"Karena memang salah satu penyumbang jumlah penularan yang cukup banyak adalah dari arus kedatangan masyarakat luar daerah ke Kaltim, khususnya pekerja di beberapa kabupaten/kota," ujarnya dikutip dari Humas Kaltim, Kamis (24/12/2020).

Salah satu poin surat edaran tersebut mengatur tentang kewajiban bagi pelaku perjalanan dalam negeri (PPDN) yang masuk ke wilayah Kaltim untuk menunjukkan surat keterangan non reaktif uji rapid test antigen/antibodi atau hasil negatif uji swab berbasis PCR, paling lama 2x24 jam sebelum keberangkatan serta mengisi e-HAC Indonesia.

Kemudian, untuk perjalanan darat antar kabupaten/kota bergantung pada kebijakan masing-masing daerah.

Berdasarkan data yang dihimpun Satgas Covid-19 Kalim per 24 Desember 2020, total terkonfirmasi positif adalah 25.283 kasus atau bertambah sebanyak 372 kasus.

Hal ini menyebabkan angka kasus per 100 ribu penduduk terus meningkat yaitu sebesar 678.9 kasus bila dibandingkan kemarin yaitu sebanyak 657.6 kasus.

Sementara itu, jumlah pasien yang masih dirawat  sebanyak 3.402 kasus dan total pasien sembuh sebanyak 21.162 kasus (bertambah 212 kasus). Adapun, angka kematian berada pada 2,8 persen dari jumlah terkonfirmasi, dengan total 699 kasus (bertambah 6 kasus). 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kaltim balikpapan
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top