Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Kalimantan Utara Meningkat 14,63 Persen

Berdasarkan data Nilai Ekspor Indonesia Menurut Provinsi Asal Barang dan Pelabuhan Muat yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS) RI, per 15 Januari 2021, nilai ekspor Kaltara mencapai US$ 1.016,1 juta (angka sementara).
M. Mutawallie Sya’rawie
M. Mutawallie Sya’rawie - Bisnis.com 19 Januari 2021  |  08:28 WIB
Demaga Malundung Tarakan Kalimantan Utara. - Antara/Fachrurrozi
Demaga Malundung Tarakan Kalimantan Utara. - Antara/Fachrurrozi

Bisnis.com, BALIKPAPAN – Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara (Pemprov Kaltara) berkontribusi 0,62 persen dari total ekspor Indonesia untuk periode Januari hingga Desember 2020.

Berdasarkan data Nilai Ekspor Indonesia Menurut Provinsi Asal Barang dan Pelabuhan Muat yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS) RI, per 15 Januari 2021, nilai ekspor Kaltara mencapai US$ 1.016,1 juta (angka sementara). 

Secara umum, total nilai ekspor Indonesia pada Desember 2020 mencapai US$16,54 miliar atau meningkat 8,39 persen dibanding bulan sebelumnya. Dimana, secara tahunan terjadi peningkatan sebesar 14,63 persen.

Gubernur Kaltara Irianto Lambrie menyatakan total ekspor komoditi melalui pelabuhan di Kaltara mencapai US$78,53 juta atau peningkatan sebesar 14,99 persen dibanding Oktober 2020 yang hanya tercatat sebesar US$68,30 juta.

“Peningkatan ekspor November 2020 dibandingkan dengan Oktober 2020 disebabkan oleh meningkatnya nilai jumlah ekspor kelompok barang non migas di sektor tambang sebesar 22,06 persen,” ujarnya dikutip dari Humas Kaltara, Senin (18/1/2021).

Sementara itu, berdasarkan rilis BPS Provinsi Kaltara, nilai impor Kaltara juga meningkat pada November 2020 yaitu mencapai US$16,49 juta.

Selanjutnya, nilai impor Provinsi Kalimantan Utara periode Januari-November 2020 mengalami peningkatan sebesar 28,17 persen secara tahunan.

“Nilai impor Kaltara November 2020 didominasi komoditi barang non migas utamanya kelompok hasil industri,” pungkasnya.

Adapun, secara akumulatif neraca perdagangan Provinsi Kaltara pada November 2020 surplus sebesar USD 62,05 juta. Namun, hal tersebut mengalami penurunan 4,53 persen jika dibandingkan dengan neraca perdagangan pada Oktober 2020 yang surplus sebesar USD 64,99 juta.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor kaltara
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top