Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

1.000 Sapi Kaltim Ditargetkan Dapat Asuransi Ternak pada 2022

Kepala DPKH Kaltim Munawwar menyatakan asuransi ternak sapi dan kerbau adalah bentuk perlindungan usaha yang memberikan proteksi bagi peternak sapi yang bisa mendapatkan ancaman risiko seperti kematian sapi karena penyakit, kecelakaan, kehilangan akibat pencurian, maupun kematian akibat melahirkan.
M. Mutawallie Sya’rawie
M. Mutawallie Sya’rawie - Bisnis.com 20 Mei 2022  |  17:25 WIB
Peternak menggembalakan sapi di Desa Ngeluk, Penawangan, Grobogan, Jawa Tengah, Selasa (6/2). - ANTARA/Aji Styawan
Peternak menggembalakan sapi di Desa Ngeluk, Penawangan, Grobogan, Jawa Tengah, Selasa (6/2). - ANTARA/Aji Styawan

Bisnis.com, BALIKPAPAN –– Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (DPKH) Provinsi Kalimantan Timur menargetkan sebanyak 1.000 ekor sapi betina mendapatkan asuransi ternak pada 2022.

Kepala DPKH Kaltim Munawwar menyatakan asuransi ternak sapi dan kerbau adalah bentuk perlindungan usaha yang memberikan proteksi bagi peternak sapi yang bisa mendapatkan ancaman risiko seperti kematian sapi karena penyakit, kecelakaan, kehilangan akibat pencurian, maupun kematian akibat melahirkan.

"Dengan adanya alokasi untuk asuransi ternak ini agar peternak mendapatkan kenyamanan dan keamanan dalam menjalankan usaha ternaknya," ujarnya, Jumat  (20/5/2022).

Jika dirinci, Kabupaten Kutai Timur (Kutim) dialokasikan sebanyak 50 ekor, Penajam Paser Utara (500 ekor), Paser (20 ekor), Kukar (50 ekor), Berau (150 ekor), Balikpapan (100 ekor), Samarinda (30 ekor), Bontang (50 ekor), Kutai Barat (50 ekor) dan Mahakam Ulu belum ada mengusulkan.

Menurutnya, saat ini Provinsi Kaltim mempunyai wilayah yang sangat luas dan potensial untuk mengembangkan usaha peternakan.

Munawwar menjelaskan, para debitur dapat memanfaatkan bantuan modal perbankan untuk pembibitan dan budidaya sapi potong, peternakan domba dan kambing, dan peternakan unggas.

Adapun, dia menuturkan bahwa kebutuhan konsumsi produk peternakan masih banyak yang didatangkan dari luar Kaltim a.l sapi potong mencapai 40.000 ekor, daging sapi sekitar 3.000 ton, ternak kambing sekitar 50.000 ekor serta telur ayam ras sekitar 13.000 ton.

“Hanya daging ayam pedaging yang sudah dapat dipenuhi oleh produksi lokal," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi kaltim
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top