Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Produksi Gabah di Kaltim Turun, Kontribusi Ibu Kota Baru Naik

Terjadi penurunan produksi sebanyak 8.960 ton atau 3,41 persen jika dibandingkan produksi tahun 2018.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 Maret 2020  |  11:04 WIB
Ilustrasi. - Antara/Budi Candra Setya
Ilustrasi. - Antara/Budi Candra Setya

Bisnis.com, SAMARINDA - Produksi padi di Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) tahun 2019 berdasarkan pendataan oleh BPS setempat mencapai sekitar 253.820 ton Gabah Kering Giling (GKG), mengalami penurunan sebanyak 8.960 ton atau 3,41 persen jika dibandingkan produksi tahun 2018.

"Penurunan produksi padi Kaltim 2019 disebabkan oleh turunnya produksi yang cukup besar di tiga daerah, yakni Kabupaten Kutai Kartanegara, Kota Samarinda, dan Kabupaten Kutai Barat," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Kaltim Anggoro Dwitjahyono di Samarinda, Rabu (4/3/2020).

Jika dihitung antarbulan, kata Anggoro, maka penurunan produksi padi terbesar pada 2019 dibandingkan tahun 2018 terjadi pada bulan April, yaitu sekitar 14.410 ton GKG.

Sementara produksi tertinggi pada 2019 terjadi pada bulan Maret yang sebesar 63.400 ton dan produksi terendah terjadi pada November yang sebesar 3.540 ton GKG.

Sedangkan pada tahun 2018, produksi padi tertinggi terjadi pada Agustus yang sebesar 54.180 ton, sementara produksi terendah terjadi pada Januari yang sebesar 3.560 ton GKG.

Kenaikan produksi padi tahun 2019 yang relatif besar terjadi di Kabupaten Paser, Kabupaten Penajam Paser Utara, dan Kabupaten Kutai Timur.

Ia melanjutkan tiga kabupaten/kota dengan produksi padi tertinggi pada 2018 dan 2019 adalah Kabupaten Kutai Kartanegara, Kabupaten Penajam Paser Utara, dan Kabupaten Paser.

Pada 2019 terdapat empat kabupaten/kota yang mengalami penurunan produksi jika dibandingkan dengan 2018, dengan penurunan tertinggi terjadi di Kabupaten Kutai Kartanegara.

Namun demikian, Kutai Kartanegara masih tetap menjadi kabupaten dengan produksi padi tertinggi. Sedangkan Kabupaten Paser mengalami peningkatan dan mampu menjadi kabupaten dengan produksi padi tertinggi kedua sepanjang 2019.

Jika produksi padi (GKG) dikonversikan menjadi beras untuk konsumsi pangan penduduk, katanya, maka produksi padi di tahun 2018 setara dengan 152.060 ton beras.

"Sementara produksi pada tahun 2019 sebanyak 146.880 ton beras atau mengalami penurunan sebesar 5.180 ton ketimbang tahun lalu," ujar Anggoro.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kaltim penajam paser utara Ibu Kota Dipindah

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top