Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

LPG Jadi Langka di Kalsel, Pertamina Ungkap Pemicunya

Ada beberapa kendala distribusi LPG di Kalsel seperti waktu tempuh mobil tangki yang meningkat sehingga menyebabkan biaya distribusi membengkak dan menjadi mahal.
M. Mutawallie Sya’rawie
M. Mutawallie Sya’rawie - Bisnis.com 18 Februari 2021  |  21:33 WIB
Ilustrasi. - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti
Ilustrasi. - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, SAMARINDA – Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) mengalami kelangkaan LPG yang dipicu keterlambatan distribusi diakibatkan kendala jalan.

Sales Branch Manager Pertamina Wilayah Kalsel dan Kalteng, Drestanto Nandiwardhana mengatakan ada beberapa kendala distribusi LPG di Kalsel seperti waktu tempuh mobil tangki yang meningkat sehingga menyebabkan biaya distribusi membengkak dan menjadi mahal.

“Dengan terkendalanya transportasi seperti jalan Gubernur Syarkawi mengakibatkan keterlambatan suplai untuk SPBE ke Kabupaten Banjar, Banjarbaru, Banjarmasin, Kabupaten Tanah Laut dan Tanah Bumbu,” ujarnya dikutip dari Media Center Diskominfo Kalsel, Kamis (18/2/2021).

Dia menambahkan pembatasan jembatan mataraman yang hanya bisa dilewati berkapasitas maksimal 10 ton juga cukup mengganggu menuju ke hulu sungai.

Dimana, suplai LPG dari depot LPG Pertamina di Kabupaten Barito Kuala menuju Hulu Sungai adalah dengan melewati jalan alternatif melalui rute depot LPG ke handil bakti lalu Marabahan dan masuk ke Km 71 untuk menuju SPBE Hulu Sungai.

Selain itu, suplai LPG dari depot Banjarmasin ke Kabupaten Tanah Laut dan Tanah Bumbu menggunakan tangki LPG berkapasitas 13 MT melewati jembatan Pelaihari telah diuji coba.

“Alhamdulillah telah diuji coba tadi malam Rabu (17/2) dan tidak ada kendala dalam penyaluran,” pungkasnya.

Adapun, dia mengharapkan agar akses jalan dapat pulih sehingga pendistribusian LPG di Kalsel berjalan lancar. 

Sebagai informasi, Pertamina memiliki beberapa fasilitas penyaluran LPG di Kalsel diantaranya yaitu, 4 unit SPBE NPSO (Non Subsidi) ,11 unit SPBE PSO (Subsidi) dan untuk sebanyak 82 agen LPG 3 kg di Kalsel.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina lpg Kalsel
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top