Realisasi KEK Maloy di Kaltim Dipercepat

PT Melati Bhakti Satya (MBS) bersama Pemkab Kutai Timur berkomitmen mempercepat pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Maloy Batuta Trans Kalimantan (MBTK).
Newswire | 03 Januari 2019 22:23 WIB
Jalan menuju lokasi KEK Maloy - Antara

Bisnis.com, SAMARINDA – Perusahaan Daerah (Perusda) Provinsi Kalimantan Timur yakni PT Melati Bhakti Satya (MBS) bersama Pemkab Kutai Timur (Kutim) berkomitmen mempercepat pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Maloy Batuta Trans Kalimantan (MBTK) di Kabupaten Kutai Timur.

Kedua pihak telah melakukan penandatanganan perjanjian kerja sama, antara Direktur Utama (Dirut) Melati Bhakti Sayta Agus Dwitarto dengan Bupati Kutai Timur Ismunandar.

Penandatanganan perjanjian kerja sama disaksikan langsung Gubernur Kaltim Isran Noor di Ruang Rapat Tepian 1, Kantor Gubernur Kaltim, Jalan Gajah Mada, Samarinda, Kamis (3/1/2019).

Gubernur Isran Noor mengatakan pembangunan dan keberadaan infrastruktur menjadi syarat wajib sebagai daya tarik investor datang dan mau menanamkan modal usahanya di kawasan industri.

Menurut dia, keberadaan KEK MBTK menjadi salah satu urat nadi perekonomian daerah selain kawasan ekonomi lainnya di Kaltim bahkan kawasan tersebut diyakini mampu mendongkrak pertumbuhan ekonomi daerah.

Dia berharap pihak ngelola yakni MBS bersama pemerintah setempat mendukung percepatan pembangunan infrastruktur dan ketersediaan fasilitas kawasan Maloy untuk menarik para investor menamnamkan modalnya.

"Kerja sama ini untuk percepatan pembangunan dan pengembangan MBTK guna mendongkrak ekonomi Kaltim," kata Gubernur Kaltim.

Isran mengingatkan setelah penandatanganan perjanjian kerja sama maka kawasan MBTK segera ada progres perubahan, minimal didukung oleh kelengkapan berbagai sarana dan prasarana serta fasilitas lainya.

Sementara itu, Dirut MBS Agus Dwitarto mengemukakan saat ini pihaknya didukung Pemkab Kutim sudah membebaskan lahan KEK Maloy seluas 509 hektare didukung infrastruktur jalan.

"Selain pintu gerbang yang menjadi persyaratan KEK. Juga, sarana dan prasarana kawasan serta fasilitas seperti air bersih dan listrik terus dipercepat," jelasnya.

Pembangunan KEK Maloy telah dicanangkan oleh Gubernur Kaltim Awang Faroek Ishak sejak 2012. Namun hingga akhir pemerintahannya selama dua periode di Kaltim, belum selesai.

Sumber : Antara

Tag : kaltim, kipi maloy
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top