Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tak Ada Properti Terjual di Balikpapan saat Pandemi Covid-19

REI Balikpapan meminta kepada pemerintah agar pengusaha properti diberikan relaksasi, khususnya kepada segmen kecil atau menengah.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 26 Mei 2020  |  00:55 WIB
Ilustrasi - Pekerja beraktifitas di proyek pembangunan perumahan di Bogor, Jawa Barat, Senin (30/3/2020). Bisnis - Abdurachman
Ilustrasi - Pekerja beraktifitas di proyek pembangunan perumahan di Bogor, Jawa Barat, Senin (30/3/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, BALIKPAPAN – Performa penjualan rumah kecil, menengah, dan besar di Balikpapan dalam beberapa waktu terakhir terpuruk. Bahkan, di tengah pandemi Covid-19 ini, tak ada penjualan sama sekali.

Hal itu diungkapkan Wakil Ketua Komisariat Real Estate Indonesia (REI) Balikpapan Andi Arief Mulya Dwi Hartono. Menurutnya, pasokan rumah yang ada saat ini terbilang banyak, tetapi peminatnya tidak ada.

“Bahkan rumah besar dengan promo gila-gilaan sama seperti rumah menengah dan kecil seperti tahun sebelumnya sepi peminat,” katanya saat dihubungi, Senin (25/5/2020).

Andi menjelaskan bahwa sebenarnya kondisi kemampuan daya beli menurun sudah berlangsung sejak akhir tahun lalu. Namun, kondisinya menjadi kian sulit tetapi saat ini.

Alhasil, jelas dia, banyak pekerja di sektor properti yang di rumahkan. "Kondisi paling bagus mereka mendapat bayaran setengah dari biasanya."

Oleh karena itu, REI Balikpapan meminta kepada pemerintah agar pengusaha properti diberikan relaksasi, khususnya kepada sektor yang menggarap proyek perumahan kecil atau menengah.

Sektor tersebut, jelas dia, perlu dibantu dalam upaya menggerakkan ekonomi di Balikpapan. Pengembang dalam segmen itu dinilai membutuhkan modal guna mengoptimalkan aset yang dimiliki.

“Untuk bangun kan butuh bantuan likuiditas. Kalau dulu bantuan liquiditas diberikan kepada pengusaha besar, kenapa tidak diajukan kepada pengusaha UMKM,” jelasnya.

Adapun, Bank Indonesia (BI) Perwakilan Balikpapan mencatat kredit konsumsi kepemilikan rumah pada triwulan I 2020 turun -2,98 persen. Semakin turun dari kuartal IV 2019 sebesar -0,65 persen. Quartal I 2019 lebih baik yaitu tumbuh 1,35 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti balikpapan
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top