Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pemkot Samarinda Bangun Terowongan Senilai Rp400 Miliar, Demi IKN?

Wali Kota Andi Harun menyatakan pembangunan ini  menggandeng PT Pembangunan Perumahan (PT PP) Tbk yang menelan APBD hingga Rp400 miliar.
M. Mutawallie Syarawie
M. Mutawallie Syarawie - Bisnis.com 24 Januari 2023  |  11:30 WIB
Pemkot Samarinda Bangun Terowongan Senilai Rp400 Miliar, Demi IKN?
Balai Kota Samarinda. - Ist
Bagikan

Bisnis.com, BALIKPAPAN — Pemerintah Kota Samarinda mulai membangun terowongan penghubung jalan dalam menegaskan eksistensi sebagai kota penyangga Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

Wali Kota Andi Harun menyatakan pembangunan ini  menggandeng PT Pembangunan Perumahan (PT PP) Tbk yang menelan APBD hingga Rp400 miliar.

“Pembangunan terowongan atau tunnel menghubungkan jalan Sultan Alimuddin menuju jalan Kakap,” ujarnya, Senin (24/1/2023).

Dia menyebutkan, estimasi pengerjaan terowongan akan berlangsung selama 18 hingga 22 bulan dan diperkirakan akan selesai tahun 2024 mendatang.

Dia menjelaskan, panjang terowongan mencapai 700 meter dengan panjang struktur 400 meter. “Bahkan infonya dari PT PP tadi, di Indonesia, inisiasi pembangunan terowongan oleh Pemda ini baru pertama kalinya dilakukan oleh Pemkot Samarinda. Karena pembangunan tunnel ini biasanya hanya dilakukan oleh pemerintah pusat saja,” jelasnya.

Andi Harun mengungkapkan bahwa pembangunan terowongan ini sebenarnya untuk mengurai kepadatan lalu lintas di sekitar Gunung Manggah, Kelurahan Selili.

Menurutnya, sudah waktunya wilayah ini memiliki alternatif jalan untuk menangani kemacetan pada beberapa ruas jalan yang menjadi akses pintu masuk ke jalan Kota Samarinda.

“Sebenarnya di awal ada alternatif membuat jalan layang di wilayah ini, tapi setelah perhitungan teknis biayanya ternyata mencapai Rp700 miliar karena ada pembebasan lahan di sisi kiri dan kanan yang sangat mahal. Hingga akhirnya alternatif membangun terowongan diambil karena biaya pembangunan lebih murah,” ungkapnya.

Selain itu, Andi Harun memaparkan konsep terowongan yang dibangun akan berbeda dengan yang ada di Makassar dan kota lain.

Dia menilai, keunikan dari terowongan ini adalah kondisi alam di atas terowongan seperti gunung dan pohon akan tetap dipertahankan, sehingga kondisi tanah tidak berubah karena pemerintah mengklaim tidak ingin merusak kondisi alam di atasnya.

“Insya Allah jika proyek ini sudah selasai maka tahap berikut Pemkot akan kembali melakukan pelebaran di jalan Alimuddin dan jalan Sejati tahun depan,” paparnya.

Dia menuturkan bahwa keberadaan terowongan ini nantinya akan menjadi jalan untuk pintu masuk dan keluar jembatan Ahmad Amins yang merupakan akses penghubung menuju Ibu Kota Negara Nusantara (IKN).

“Jadi saya minta camat dan lurah serta OPD yang terlibat harus punya komitmen serius untuk mensukseskan pembangunan terowongan ini jangan sampai ada yang berspekulasi bermain pembebasan lahan untuk proyek ini, karena semua ini kita lakukan untuk kemaslahatan warga,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

samarinda kaltim balikpapan IKN
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top