Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BPS Kaltim: Penduduk Miskin Naik, Tingkat Keparahan Turun

Penduduk miskin di Kaltim naik 3.120 orang dibandingkan September 2021. Penduduk miskin perkotaan bertambah 2.310 orang dan di perdesaan naik sebesar 810 orang.
M. Mutawallie Syarawie
M. Mutawallie Syarawie - Bisnis.com 14 September 2022  |  11:46 WIB
BPS Kaltim: Penduduk Miskin Naik, Tingkat Keparahan Turun
Warga berjalan keluar di proyek pembangunan jalan lingkar Sepaku segmen 2 di Lokasi Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Rabu (17/8/2022). Pemerintah pusat melalui Badan Otorita IKN terus meningkatkan intensitas pembangunan di wilayah IKN antara lain dengan pematangan lahan, pembangunan jalan akses logistik, intake air minum hingga persemaian pohon. - Antara/Bayu Pratama S.
Bagikan

Bisnis.com, BALIKPAPAN — Jumlah penduduk miskin di Provinsi Kalimantan Timur naik menjadi 236.250 orang pada Maret 2022, namun tingkat kedalaman dan keparahannya turun dibandingkan September 2021.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah penduduk miskin di Kaltim naik 3.120 orang dibandingkan September 2021. Jika dirinci, jumlah penduduk miskin perkotaan naik sebesar 2.310 orang dan di perdesaan naik sebesar 810 orang.

Kemudian, Indeks Kedalaman Kemiskinan pada Maret 2022 sebesar 0,989, turun dibandingkan September 2021 yang sebesar 1,037. Indeks Keparahan Kemiskinan juga mengalami penurunan dari 0,231 menjadi 0,226 pada periode yang sama.

“Persoalan kemiskinan bukan hanya sekadar berapa jumlah dan persentase penduduk miskin. Dimensi lain yang perlu diperhatikan adalah tingkat kedalaman dan keparahan dari kemiskinan,” ujar Kepala BPS Kaltim Yusniar Juliana yang dikutip, Rabu (14/9/2022).

Secara spasial, nilai Indeks Kedalaman Kemiskinan dan Indeks Keparahan Kemiskinan perdesaan lebih tinggi daripada perkotaan, yaitu nilai Indeks Kedalaman Kemiskinan untuk perkotaan sebesar 0,672, sedangkan di perdesaan jauh lebih tinggi, yaitu mencapai 1,687.

Demikian pula, untuk nilai Indeks Keparahan Kemiskinan di perkotaan adalah sebesar 0,149, sedangkan di perdesaan lebih tinggi, yaitu mencapai 0,395.

Di sisi lain, dia mengungkapkan secara rata-rata garis kemiskinan per rumah tangga di Kalimantan Timur pada Maret 2022 adalah sebesar Rp3,86 juta/rumah tangga per bulan, dimana rata-rata satu rumah tangga miskin di Kalimantan Timur memiliki 5,31 anggota rumah tangga.

Dia menuturkan garis kemiskinan di Kaltim sebesar Rp728.208  per kapita per bulan pada Maret 2022 atau naik sebesar 3,55 persen dibandingkan September 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemiskinan kaltim
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top